Bagaimana kamera peranti pintar dapat digunakan untuk mengenal pasti anemia

menutup kamera telefon pintar

  • Penyelidik sebenarnya telah membuat formula yang meramalkan anemia dengan ketepatan lebih dari 70%.
  • Foto telefon pintar dari kelopak mata dalaman memungkinkan untuk menghampiri fokus hemoglobin darah.
  • Aplikasi telefon bimbit dapat berfungsi sebagai alat untuk menunjukkan anemia pada mereka yang tinggal di daerah terpencil.

Anemia memberi kesan lebih daripada 5% individu di Amerika Syarikat dan juga 25% penduduk di seluruh dunia. Keletihan, kegelisahan, kekecewaan, kurang bernafas, dan juga masalah masalah adalah antara tanda dan gejala khas dari masalah klinikal ini, yang merangkumi pengurangan fokus hemoglobin darah.

Anemia yang teruk sering timbul akibat kekurangan zat makanan, jangkitan parasit, atau penyakit yang mendasari. Ini adalah aspek bahaya yang cukup besar untuk kematian dan morbiditas, terutama pada tim berisiko, yang meliputi anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, dan juga mereka yang menderita penyakit.

Satu kajian penyelidikan terkini yang menunjukkan jurnal kebolehcapaian di luar rumah, PLOS ONE sebenarnya telah menemui bahawa penggunaan gambar telefon bimbit dari kelopak mata individu yang berkurang untuk meramalkan anemia ada kaitannya dengan 72% tepat.

Oleh kerana pakar penjagaan kesihatan biasanya mengenal pasti anemia dengan jumlah darah yang menggunakan alat makmal yang rumit, terdapat kejadian anemia yang tidak proporsional dalam penyediaan negara di mana individu tidak mempunyai akses yang cukup untuk mendapatkan rawatan kesihatan.

Menurut penulis kajian kajian, ada permintaan untuk alat perawatan yang menjimatkan dan mudah dijangkau, serta alat penjagaan yang tidak invasif dengan kemampuan mengenali anemia. Peranti yang sangat baik ini pasti akan menggunakan inovasi yang sudah ada dan sedia ada.

Kamera telefon pintar sebagai pengesan

Para penyelidik melakukan kajian dua fasa untuk menganalisis peluang memanfaatkan kamera elektronik telefon bimbit untuk membantu penemuan anemia. Tahap pertama termasuk mengambil gambar kelopak mata dalaman 142 orang di bahagian situasi kecemasan yang menggunakan telefon bimbit.

Para saintis memilih kelopak mata berkurang dalaman, yang disebut konjungtiva palpebral, kerana fakta bahawa ia mematuhi fungsi khas:

  • Ia cepat tersedia untuk mengambil gambar.
  • Tidak ada warna yang bersaing di antara kapilari dan juga permukaan permukaan konjungtiva.
  • Jarak antara kawasan permukaan dan kapilari sangat sedikit.
  • Suhu dan pelbagai elemen ekologi lain tidak banyak mempengaruhi peredaran darah ke lokasi ini.

Dengan memusatkan perhatian pada area kecil di setiap gambar, para saintis memiliki kemampuan untuk menentukan formula yang dapat memanfaatkan resolusi teduh serta versi yang menanti yang kontras kulit dan putih mata hingga darjah hemoglobin.

Peringkat ke-2 termasuk memeriksa formula pada foto peranti pintar 202 pelbagai orang di bahagian situasi kecemasan. Hasil carian menunjukkan bahawa versi itu tepat 72.6% dalam menjangkakan anemia. Ketepatannya dalam mengantisipasi anemia serius yang tentunya menuntut transfusi darah lebih besar, yaitu antara 86% dan 94.4%.

Penulis kajian penyelidikan utama Dr Selim Suner, dari Brown University dan juga Rhode Island Hospital, menjelaskan bahawa mematuhi diagnosis perubatan anemia, individu hanya memerlukan suplemen zat besi, yang murah dan juga sangat mudah diambil. "Membuat diagnosis adalah bahagian yang sulit," Suner mendakwa.

Dr Girish Nadkarni, penyelia saintifik Institut Kesihatan Digital Hasso Plattner di Sistem Kesihatan Gunung Sinai, bersetuju. Dia berkomentar, "Menggunakan telefon pintar untuk memeriksa anemia bermanfaat kerana sifat penyaringan yang terdesentralisasi - menghindari perlunya mengambil darah - dan penjimatan waktu dan usaha ini diperlukan."

Kekuatan serta kekangan kajian kajian

Hasil kajian menunjukkan bahawa fotografi digital flash tidak diperlukan untuk menghasilkan foto yang sesuai untuk penemuan anemia. Sebagai tambahan, penulis membuat, "Gambar RAW memberikan data secara langsung dari sensor kamera tanpa pemprosesan dan pemampatan khas yang terjadi dengan format umum, seperti JPEG."

Kekangan berpotensi yang diingat para saintis terdiri daripada kualiti foto yang berubah-ubah. Namun, ini mungkin berlaku kerana individu menarik kelopak mata mereka sepanjang rakaman foto tersebut. Juga, lampu tidak standard, dan juga tidak dapat diketahui sama ada tahap pencahayaan yang berbeza menyumbang pada kualiti foto tinggi.

Masa depan aplikasi klinikal untuk peranti pintar

Pada tahun 2019, 36% penduduk dunia menggunakan peranti pintar. Trend mengesyorkan bahawa walaupun orang kelas atas lebih cenderung memiliki peranti pintar, penggunaan alat ini di kawasan sosioekonomi yang semakin rendah berkembang secara progresif ke seluruh dunia.

"Hasil ini menetapkan tahap pengembangan aplikasi dalam smartphone, yang tidak hanya dapat memperoleh gambar tetapi juga menganalisis elemen dalam gambar untuk memprediksi kepekatan hemoglobin dalam waktu nyata," kata para penulis.

"Ini adalah peluang yang sangat menarik bagi negara-negara berkembang, yang mungkin memiliki sistem medis yang jarang, tidak sempurna, dan tersebar dengan baik tetapi saling berhubungan dengan jaringan telekomunikasi yang mapan."

Pertumbuhan masa depan tentunya akan memperbaiki susun atur antara muka yang menjadikannya asas bagi orang awam untuk mengambil foto yang ideal - gambar di mana lampu, penekanan, serta lokasi kadar faedah semuanya ditingkatkan. Penulis juga perlu ingat bahawa peranti pencitraan serta pertumbuhan formula tambahan yang disahkan dengan ramalan versi diperlukan.

Menurut Dr Suner, kajian penyelidikan ini menunjukkan bahawa ramalan anemia menggunakan telefon bimbit adalah idea yang layak. Tugas ini, dan juga yang harus dipatuhi, dapat memberi kesan yang baik kepada penduduk yang besar, menambah kesihatan dan kesejahteraan di seluruh dunia.