Ubat jantung tidak mempengaruhi hasil COVID-19, menurut kajian penyelidikan

barisan pil

  • Orang dengan penyakit jantung mempunyai ancaman yang lebih besar daripada hasil yang tidak mencukupi dari COVID-19, namun komunikasi antara ubat kardio dan juga COVID-19 tidak pasti.
  • Menganalisis banyak kajian empirikal dan juga kajian, para penyelidik mendapati bahawa ubat kardio tidak mempengaruhi hasil COVID-19.
  • Hasilnya menunjukkan bahawa individu yang berada dalam bahaya atau dengan COVID-19 perlu terus mengambil ubat kardio seperti yang disarankan.
  • Para saintis bersiap sedia untuk membangun asas bukti mereka ketika kajian penyelidikan baru dikeluarkan, menghasilkan penilaian yang teratur "hidup"

Ketika wabak COVID-19 melanda, salah satu pemantauan yang paling mencolok adalah pelbagai hasil kesihatan dan kesejahteraan di kalangan individu yang mencipta jangkitan virus yang mendasari.

Bagi individu yang mengambil ubat untuk menangani penyakit jantung, ketiadaan pemahaman mengenai komunikasi yang dapat dilakukan di antara COVID-19 dan juga sistem kardio boleh menjadi sumber kebimbangan.

Sekarang, penilaian terhadap banyak kajian penyelidikan yang tepat telah mendapati bahawa ubat jantung tidak mempengaruhi intensiti COVID-19, menurut para saintis di University of Liverpool, di The United Kingdom Pencarian mereka dikeluarkan dalam British Journal of Clinical Pharmacology.

COVID-19 dan juga sistem kardio

Penyakit kardiovaskular adalah salah satu sebab kematian yang paling biasa di dunia. Ini termasuk masalah yang mempengaruhi jantung dan juga kapilari, seperti angina, penyakit arteri koronari, dan juga serangan jantung.

"Ketika pandemi COVID-19 mulai, laporan mulai muncul bahawa pesakit dengan penyakit kardiovaskular lebih cenderung [mengontrak] virus SARS-CoV-2," penulis kajian penyelidikan Sir Munir Pirmohamed, seorang guru farmakologi dan juga terapi, dan juga Asiimwe yang tidak bersalah, seorang murid kedoktoran dalam bidang farmakologi molekul dan saintifik, memberitahu "Detonic.shop"

"Dan bagi mereka yang [mempunyai virus], penyakit ini lebih parah dan membawa kepada hasil yang lebih buruk, seperti waktu rawat inap yang lebih lama dan kemungkinan kematian yang lebih tinggi, dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita penyakit kardiovaskular."

Tim Chico, seorang guru ubat kardio di University of Sheffield, di UK, yang tidak dikaitkan dengan kajian penyelidikan, menjelaskan kepada MNT bahawa jangkitan itu mengikat protein sihat yang terdapat dalam banyak sel dan juga garis kapilari, sehingga menyumbang dalam sistem renin-angiotensin yang menguruskan tekanan darah tinggi.

"Ini memberikannya potensi untuk memperburuk fungsi kardiovaskular dalam beberapa cara dan untuk mempengaruhi orang dengan penyakit kardiovaskular yang sudah ada," katanya.

Menambah ubat terus ke dalam campuran merangkumi mata.

"Banyak obat umum yang digunakan untuk mengobati penyakit seperti tekanan darah tinggi atau gagal jantung juga mempengaruhi sistem renin-angiotensin, yang meningkatkan kemungkinan mereka mempengaruhi tindak balas tubuh terhadap virus," Prof Chico memberitahu MNT.

Penilaian 'hidup'

Untuk mencari organisasi yang dapat dilaksanakan di antara ubat kardio dan juga hasil kesihatan dan kesejahteraan COVID-19, para saintis menggunakan lebih dari 500 sumber data untuk kajian penyelidikan yang sesuai.

Namun, kawasan ini dengan cepat maju, jadi penilaian seperti ini dapat dengan cepat menjadi usang.

"Memandangkan kita masih berada di tengah-tengah wabah, pangkalan bukti akan terus dibangun, dan oleh itu kita akan mengemas kini analisis kita," tuntutan Prof Pirmohamed.

Dengan melakukan ini, penulis bersiap untuk melanjutkan kajian penyelidikan ini dan juga mengubahnya menjadi penilaian "hidup", dengan kemas kini rutin selama lebih kurang 2 tahun.

Interaksi dengan ubat

Dalam penilaian mereka, kumpulan menyedari bahawa ubat kardio yang paling banyak digunakan adalah pencegahan enzim transformasi angiotensin (ACE) dan juga penyekat reseptor angiotensin II (ARB). Kedua-dua kursus perubatan ini secara amnya disarankan untuk mengatasi tekanan darah tinggi dan juga mencegah masalah seperti penyakit kardiovaskular dan juga strok.

Untuk mengetahui dengan tepat bagaimana ubat-ubatan ini dapat mempengaruhi intensiti COVID-19, kumpulan tersebut menilai pasukan bersaiz lebih kecil yang hanya terdiri daripada individu dengan hipertensi, yang juga disebut tekanan darah tinggi.

“Berdasarkan pekerjaan sebelumnya, kami tahu bahawa hipertensi secara bebas menyumbang kepada hasil COVID-19 yang buruk. Kami juga tahu bahawa banyak pesakit dengan hipertensi juga mengambil beberapa ubat kardiovaskular, ”para saintis mendakwa.

"Sekiranya pesakit yang mengambil [ubat] kerana hipertensi mempunyai hasil yang buruk, Anda mungkin tidak dapat mengetahui apakah hasil yang buruk disebabkan oleh hipertensi."

Ketika kumpulan itu membezakan kesan ubat-ubatan dari kesan tekanan darah tinggi, mereka mendapati bahawa ubat kardio tidak berkaitan dengan kepekaan yang lebih besar atau berkurang terhadap jangkitan SARS-CoV-2, penyakit ekstrem, atau kemungkinan dimasukkan ke hospital.

Kenyataannya, pengambilan ubat-ubatan ini terbukti dapat mengurangkan kemungkinan meninggal dunia dari COVID-19 pada individu yang menderita hipertensi.

Kajian penyelidikan ini membuktikan pencarian sebelumnya, yang mengesyorkan agar ubat jantung selamat bagi mereka yang terancam COVID-19, menurut Dr Edo Paz, seorang cardiologist dan juga wakil ketua klinik negara di K Health, penyedia perkhidmatan penjagaan kesihatan elektronik.

"Kajian semasa menunjukkan bahawa penghambat ACE dan ARB tidak menyebabkan hasil yang lebih buruk dalam jangkitan COVID. Hasil yang lebih buruk yang dilihat pada pesakit diabetes dan hipertensi berkaitan dengan penyakit yang mendasari mereka sendiri, dan bukan ubat yang digunakan untuk mengobati mereka. "

Prof Chico memberitahu MNT, "Penemuan kajian ini meyakinkan dan menekankan pentingnya untuk terus mengambil ubat kardiovaskular yang ditetapkan."

Dr Paz menyatakan cadangan ini:

"Oleh kerana tidak ada bukti yang meyakinkan tentang bahaya dari ubat-ubatan ini, tetapi bukti yang sangat kuat bahawa ubat-ubatan tersebut membawa hasil yang lebih baik dalam penyakit yang disebutkan di atas, pesakit yang mengambil ubat ini harus terus melakukannya kecuali doktor atau penyedia penjagaan kesihatan mereka memberitahu mereka sebaliknya. "

Untuk maklumat terkini mengenai kemajuan terkini mengenai coronavirus yang unik dan juga COVID-19, klik di sini