Kulat yang hidup di usus mempengaruhi kesihatan dan penyakit

Kulat yang hidup di usus mempengaruhi kesihatan dan penyakit

Tugas bakteria dalam kesihatan usus sebenarnya telah mendapat banyak tumpuan pada tahun-tahun semasa. Tetapi kajian penyelidikan baru yang diketuai oleh penyelidik di University of Utah Health program yang kulat - satu lagi mikroba yang hidup dalam diri kita - mungkin juga penting untuk kesihatan dan penyakit

Kulat berkembang di usus yang sihat dan seimbang, namun mereka juga dapat menyebabkan kerosakan saluran pencernaan yang dapat menambah penyakit saluran pencernaan yang meradang (IBD), menurut penyelidikan yang dikeluarkan di Alam pada 14 Julai. Percubaan dengan tikus komputer menunjukkan bahawa secara amnya, sistem kekebalan tubuh menjaga kulat dalam keadaan terkawal, mensasarkan mikroorganisma apabila ia berubah menjadi keadaan yang boleh menyebabkan kecederaan. Apabila sistem tidak seimbang, penyakit lebih mungkin berlaku.

"Kulat sebagian besar tidak banyak dikaji kerana jumlahnya banyak oleh bakteria," kata June Round, Ph D., guru patologi di U of U Health dan penulis tua penyelidikan. Peranti baru dan teknologi moden mulai membuat ujian seperti ini dapat dilaksanakan, termasuk. "Karya ini menambah bahagian penting pada gambaran yang lebih besar."

Pemahaman ini membuka peluang baru untuk menetapkan terapi untuk meningkatkan kesihatan usus. Penyelidikan ini menunjukkan bukti prinsip bahawa, suatu hari, suntikan dapat digunakan untuk menekan penyakit perut dengan meningkatkan tindakan imun semula jadi yang mendorong keseimbangan jamur yang sihat dan seimbang dan pelbagai mikrobiota usus.

Misi untuk keseimbangan

Round berminat untuk mengikuti kajian ini setelah mengingat bahawa pemeriksaan klinikal biasa untuk mengenal pasti penyakit Crohn, semacam IBD, berfungsi dengan mengenal pasti antibodi berbanding kulat. Namun, bagaimana antibodi mempengaruhi pengaruh kulat terhadap penyakit belum dapat dijumpai.

Untuk menggali lebih mendalam, kumpulannya mencari pencetus maklum balas kebal. Bekerja dengan contoh individu dan melakukan pemeriksaan dengan tikus komputer, mereka mengetahui bahawa ragi Candida albicans - antara jenis utama kulat yang hidup di usus manusia - menimbulkan maklum balas imun yang paling sukar. Pemeriksaan lebih lanjut menunjukkan bahawa antibodi memusatkan perhatian pada jenis sel jamur yang diperpanjang yang disebut hyphae, terutama mengikat protein sihat yang disebut adhesin yang membantu kuman tinggal di permukaan dan akhirnya mengganggu.

Dengan sasaran ini, para saintis mungkin lebih pasti dapat memeriksa kesihatan kulat dalam kulat. Mereka mendapati bahawa tikus komputer yang didiami dengan ragi dalam keadaan sfera biasa, tetap sihat dan seimbang. Sebagai perbandingan, tikus komputer yang dihuni oleh Candida dalam jenisnya yang mengganggu mencetuskan kerosakan saluran pencernaan yang muncul seperti IBD. Hasilnya memprogram tindakan antibodi secara berkala dalam usus yang menghalangi penyakit dengan mengakui jenis kulat hiphal yang merosakkan.

IBD bukan satu-satunya masalah kesihatan yang berkaitan dengan kulat. Satu lagi adalah jangkitan yis genital. Para saintis mengetahui bahawa vaksinasi yang diperiksa sebagai penyelesaian jangkitan ragi memancarkan tindak balas imun berbanding protein sihat adhesin yang menyerupai tindak balas pada klien Crohn. Ketika diinokulasi dengan suntikan, tikus komputer yang umumnya rentan terhadap masalah seperti IBD cenderung untuk menimbulkan penyakit.

Para saintis kini sedang mengkaji sama ada suntikan dapat membantu mengurangkan IBD pada individu - dan adakah teknik yang sama dapat digunakan lebih umum untuk membentuk pelbagai kawasan mikroba lain di usus "Kami bertujuan untuk memanfaatkan interaksi dengan mikroba komensal dan sistem imun tuan rumah untuk memanfaatkan produk mikroba untuk terapi, ”kata Round.

Pesaing sihat

Untuk meningkatkan kesan penyakit, pencarian juga mengesyorkan bahawa kulat mungkin sangat penting dalam usus yang sihat dan seimbang. Biasanya, kerja sistem kekebalan tubuh adalah membersihkan jangkitan dengan membuang mikroorganisma yang mengganggu. Dalam keadaan ini, kulat memperoleh hasil dari komunikasi mereka dengan antibodi. Tindak balas imun mendorong kulat dari keadaan mengganggu mereka ke keadaan bulat, pemula, yang meningkatkan kelangsungan hidup mereka di usus.

"Sistem kekebalan tubuh mengekang Candida ke bentuknya yang paling tidak patogen," kata Kyla Ost, Ph D., seorang saintis pasca doktoral di makmal Round dan penulis utama penyelidikan. "Ini menunjukkan kepada kita bahwa komunikasi antara host dan mikroba dapat bersahabat, bertentangan dengan antagonis, untuk menguntungkan keduanya."