Dari 'kesusahan' hingga 'tanpa luka' - kesihatan mental pelajar UW pada musim bunga 2020

pelajar

Pada awal Mac 2020, University of Washington akhirnya menjadi kolej AS empat tahun pertama yang berubah menjadi kursus hanya dalam talian kerana wabak COVID-19.

Ramai saintis meramalkan kesan yang melampau dari prosedur jarak fizikal ini. Untuk memahami bagaimana pengubahsuaian ini mempengaruhi kesihatan psikologi pelajar universiti, saintis UW menilai 147 pelajar UW sepanjang suku musim bunga 2020, yang bermula dengan cepat setelah kuliah beralih ke kursus hanya dalam talian. Kumpulan ini membezakan maklum balas pelajar dengan kajian sebelumnya terhadap 253 pelajar pada suku musim bunga 2019.

Para saintis benar-benar tidak melihat banyak pengubahsuaian pada tahap biasa tanda dan gejala kemurungan pelajar, tekanan dan kegelisahan, ketegangan atau pengasingan antara 2019 dan juga 2020 atau di antara permulaan dan juga selesainya suku musim bunga2020 Tetapi nilai biasa ini menyembunyikan besar perbezaan pengalaman pandemik khusus pelajar. Secara asasnya, pelajar yang menggunakan strategi mengatasi masalah yang lebih berfokus pada masalah - mengembangkan strategi, menumpukan perhatian pada elemen yang disukai, dan sebagainya - mempunyai tanda dan gejala kesihatan psikologi yang kurang mahir daripada yang melepaskan atau mengabaikan keadaan yang mengganggu mereka.

Para saintis melancarkan pencarian ini pada 28 Jun di PLoS ONE.

"Semasa pandemi, cabaran pembelajaran dalam talian dihubungkan dengan pengasingan sosial, tuntutan keluarga dan tekanan sosioekonomi," kata penulis utama Margaret Morris, seorang guru bersekutu di Sekolah Maklumat UW "Tidak ada jawapan sederhana untuk persoalan bagaimana pelajar berada terjejas: Beberapa mengalami kesusahan yang teruk sementara yang lain tidak cedera. "

Selama 4 tahun sebelumnya, kumpulan ini sebenarnya telah melaburkan suku musim semi untuk mengkaji pemboleh ubah apa yang menambah kesihatan psikologi umum dan juga kesejahteraan pelajar. Pelajar dipersilakan untuk terus mengikuti setiap kajian penyelidikan suku musim bunga, dan para saintis juga mengupah pelajar baru setiap kali. Dalam makalah sebelumnya, para saintis mendapati bahawa mengalami peristiwa diskriminasi mengubah tindakan pelatih, seperti jumlah rehat atau bersenam seorang murid yang diperoleh sesuai dengan peristiwa tersebut.

Untuk pasangan 2020, kumpulan menggunakan 3 pendekatan belajar untuk menunjukkan kesihatan pertama, mereka menghantar kajian besar pada awal dan akhir musim bunga. Kemudian individu memperoleh 2 kajian yang lebih pendek setiap minggu yang meminta untuk menilai bagaimana perasaan mereka - dari segi ketegangan, pengasingan, tanda-tanda dan gejala kemurungan - dalam beberapa minit.

Pada asasnya, pelajar yang melaporkan lebih banyak tanda dan gejala kesihatan psikologi pada awal pandemi terus mengalami tanda dan gejala yang meningkat semasa wabak tersebut.

"Mengatasi masalah yang difokuskan melindungi pelajar dari kesan stres yang berbahaya (kebimbangan dan kemurungan, misalnya), walaupun pelajar yang menggunakan strategi yang lebih berfokus pada masalah melaporkan lebih banyak tekanan," kata pengarang bersama Kevin Kuehn, seorang pelatih doktoral UW dalam bidang profesional psikologi.

"Apa yang ditunjukkan oleh penemuan ini adalah bahawa siswa yang mengatasi dengan aktif menghadapi tantangan mereka, dan bukannya menghindarinya, masih mengalami peristiwa yang sangat tertekan selama wabak tersebut. Namun, mereka dilindungi dari akibat kesihatan mental, ”kata Kuehn. "Mungkin tidak selalu terasa menyenangkan atau mudah untuk menghadapi tantangan kehidupan sehari-hari, terutama ketika pandemi, tetapi melakukannya mungkin sangat bermanfaat dalam hal mengurangi kegelisahan dan gejala depresi."

Akhirnya, pada akhir suku musim bunga, kumpulan ini mengadakan perjumpaan menyeluruh selama 90 minit mengenai Zoom dengan sebahagian individu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai pengalaman mereka.

Pelajar menjelaskan pelbagai ujian yang menghalang penemuan: communication Berkurangnya komunikasi dengan profesor dan juga rakan sebaya students pelajar menunjukkan bahawa kurang kemungkinan untuk berkomunikasi dengan profesor dan juga rakan sebaya menyebabkan mereka merasa sangat kurang terlibat. Sebilangan pelajar menyatakan mereka kelihatan seperti pelajar sambilan, juga ketika mereka mempunyai banyak program? Tidak ada tetapan penemuan yang dikongsi bersama - pelajar bercakap dengan panjang lebar tentang meja di asrama atau kawasan dalam koleksi di mana mereka memanfaatkan untuk berkumpul dengan rakan sekolah untuk tidak berlangganan sesi kajian penyelidikan? Keluarga memerlukan - tuntutan atau suara anggota keluarga biasanya terganggu dalam pemeriksaan dan juga ujian. Keperluan keluarga, seperti pengasuhan, adakah kesukaran tertentu untuk ditemui untuk pelajar universiti generasi pertama? Kebebasan terganggu - beberapa pelajar benar-benar merasa "terperangkap" di rumah anda dan juga menjelaskan "dinamik kuasa" yang mencabar dengan ibu dan ayah mereka? menjadi dan juga kesihatan psikologi - banyak pelajar yang dijelaskan mengganggu rehat, menurunkan inspirasi, dan juga menyatakan bahawa mereka benar-benar merasa tertekan atau tertekan secara klinikal selama beberapa waktu. Sensasi pelajar yang melepaskan diri dari institusi dalam beberapa kes menambah kemurungan klinikal. Begitu juga, khawatir tentang kualiti dalam beberapa kes terjerumus ke tekanan dan kegelisahan dan juga masalah tidur yang, akibatnya, menjadikannya lebih sukar untuk ditekankan

Pelajar juga menetapkan kaedah untuk melawan rintangan ini, yang terdiri daripada:? Penemuan sendiri - pelajar menggunakan kajian dalam talian bebas untuk menentukan penyelesaian untuk masalah mereka dan juga terdiri daripada eksperimen mereka sendiri untuk mengetahui apa yang mereka temui dalam perjalanan? Menyusun rejimen dan juga tetapan - banyak pelajar yang dibangunkan berurusan dengan jadual waktu untuk memeriksa atau menggunakan jadual fizikal untuk menandakan jadual waktu dan juga projek? Belajar dengan rakan sebaya-pelajar membangunkan dewan belajar jarak jauh dan juga mengadakan sesi kerja jarak jauh kasual yang menggabungkan penyelidikan dengan perbincangan individu, yang membantu mengekalkan mereka di tempat kerja? Berpartisipasi lebih banyak dalam bidang dalam talian - banyak pelajar merasa lebih sukar untuk bertanya mengenai kursus dalam talian daripada di dewan kuliah yang besar, yang lain merasa lebih senang untuk menyertai jam kerja dalam talian dan juga persidangan dengan perunding? Menggunakan sistem interaksi untuk kesejahteraan psikologi - beberapa pelajar menggunakan telehealthatau aplikasi refleksi, namun hampir semuanya menggunakan interaksi klip video untuk log masuk dengan rakan baik mereka. Pelajar menekankan bahawa hubungan ini penting untuk kesihatan psikologi mereka

"Dengan nada optimis, para siswa muncul dengan kemahiran kritis untuk belajar dan menjaga hubungan dengan teman sebaya dari jarak jauh," kata Morris. "Kemahiran mengatasi aktif ini, yang merangkumi perkara-perkara seperti memulakan sesi kerja sama maya, memanfaatkan fungsi dalam talian untuk mengambil bahagian dalam kelas dan memeriksa rakan dengan cara yang sensitif secara emosional, akan mempunyai nilai yang berterusan ketika kita menyambung semula model hibrid secara langsung dan peribadi pendidikan. "

Strategi kumpulan untuk mematuhi pelajar sepanjang 4 tahun mereka di UW Pasangan kajian penyelidikan pertama selesai tahun ini, dan juga pasangan ke-2 pasti akan selesai pada musim bunga 2022.