Kawan, ahli keluarga rahsia mengubah 'Tidak' pada inokulasi menjadi 'Ya'

Kawan, kunci keluarga untuk mengubah vaksinasi 'Tidak' menjadi 'Ya'

(Hari Kesihatan) - Pihak berkuasa kesihatan dan kesihatan awam serta pegawai kerajaan persekutuan berusaha sedaya mungkin untuk mengiklankan inokulasi COVID-19 - promosi, siaran akhbar, permainan wang tunai, dan juga motivasi seperti bir percuma, sendi atau donat di beberapa lokasi.

Tetapi tidak ada yang meyakinkan individu yang ragu-ragu terhadap vaksin lebih besar daripada kata-kata dengan ahli keluarga, rakan baik atau doktor mereka sendiri, tinjauan Kaiser Family Foundation (KFF) baru.

Hasil tinjauan menunjukkan bahawa perbincangan seperti itu adalah penukar permainan video bagi kebanyakan orang yang melakukan penusukan, walaupun pada awalnya mereka bermaksud untuk menunggu sebentar.

"Nampaknya perbualan dengan rakan dan ahli keluarga - melihat rakan dan ahli keluarga mendapat vaksin tanpa kesan sampingan yang besar dan ingin berkunjung dengan mereka - adalah motivator utama, begitu juga perbualan dengan doktor mereka," kata Ashley Kirzinger , penyelia bersekutu untuk pandangan masyarakat umum serta kumpulan kajian kajian Yayasan Keluarga Henry J. Kaiser.

Untuk kajian yang dilancarkan 13 Julai, para saintis melihat kembali individu yang benar-benar memperkenalkan niat mereka untuk mendapatkan vaksinasi atau menunggu dalam tinjauan tambahan yang diserap Januari, sebelum tembakan ditawarkan kepada mayoritas orang, Kirzinger mendakwa.

Semasa tinjauan susulan bulan Jun, para saintis KFF mendapati bahawa banyak individu benar-benar mematuhi senjata mereka, berkenaan dengan tujuan awal mereka.

Mereka yang menjalani inokulasi sepanjang tempoh enam bulan terdiri daripada:

  • 92% dari mereka yang bermaksud mendapatkan imunisasi "secepat mungkin."
  • 54% daripada mereka yang mendakwa mereka pasti akan "menunggu dan melihat."
  • 24% yang menyatakan bahawa mereka pasti akan mendapat vaksinasi sekiranya diperlukan atau tidak.

Tetapi hasil itu juga menunjukkan mengenai lima puluh persen kumpulan tunggu dan lihat serta seperempat dari penarik tumit yang kuat sebenarnya telah mengubah fikiran mereka dan juga mendapatkan tembakan mereka.

Apa yang berlaku?

Selalunya, individu yang mengalami perubahan fikiran mendakwa mereka mendapat vaksinasi setelah diyakinkan oleh ahli keluarga, dengan 17% mendakwa orang yang mereka sayangi membimbing mereka, menurut kajian itu.

Perbualan dengan orang lain dalam kehidupan mereka juga menunjukkan pengaruh, yang terdiri daripada perbincangan dengan doktor mereka (10%), rakan (5%), atau rakan sekerja atau rakan sekolah (2%).

Satu perempat juga dilaporkan dipandu dengan melihat orang-orang di sekitar mereka mendapat vaksinasi tanpa kesan negatif yang buruk.

Beberapa tindakan yang dilakukan oleh pengundi terdiri daripada:

  • "Ia jelas selamat. Tidak ada yang mati, "kata seorang lelaki Republikan berusia 32 tahun dari South Carolina pada mulanya dalam klasifikasi" tunggu dan lihat ".
  • "Saya pergi untuk mengunjungi ahli keluarga saya di negeri lain dan semua orang di sana telah diberi vaksin tanpa masalah, sehingga mendorong saya untuk terus maju dan mendapatkan vaksin," kata tambahan "tunggu-dan-lihat" yang lain, yang berusia 63 tahun- lama bebas dari Texas.
  • "Suami saya menyusahkan saya untuk mendapatkannya dan saya menyerah," kata seorang wanita Republikan berusia 42 tahun dari Indiana yang sebenarnya sebelumnya menyatakan dia pasti "pasti tidak" mendapat vaksinasi.
  • "Rakan dan keluarga membincangkan saya, seperti juga tempat saya bekerja," kata seorang lelaki berusia 28 tahun yang "pasti tidak" dari Virginia.

"Hubungan interpersonal itu tampaknya menjadi pendorong terbesar," Kirzinger mendakwa. "Bukan untuk mengatakan tidak ada yang baik dilakukan dalam menyampaikan pesan tentang vaksinasi, tetapi apa yang akan menjadi pembujuk terkuat adalah hubungan orang dengan rakan dan ahli keluarga mereka."

Pencarian ini tidak mengejutkan Dr Amesh Adalja, seorang sarjana tua di Pusat Keselamatan Kesihatan Johns Hopkins, di Baltimore.

"Tidak pernah ada data kuat yang menyokong insentif kewangan atau insentif lain untuk vaksinasi," Adalja mendakwa. "Jadi bagi saya, tidak menghairankan bahawa rakan dan ahli keluarga serta individu yang dipercayai adalah penentu terbesar kemungkinan seseorang mendapat vaksinasi. Semasa kita berusaha meningkatkan vaksinasi, sangat penting untuk melibatkan orang-orang seperti ini untuk memotivasi vaksin-ragu-ragu. "

Kira-kira satu pertiga daripada pasukan undi pertama orang dewasa masih belum divaksinasi, menurut kajian itu. Ketika ditanya apa yang menghalangnya, orang-orang ini biasanya menyatakan keprihatinan mereka terhadap kemungkinan kesan negatif dari tembakan atau ketidakpastian mengenai bahaya kesihatan dan kesejahteraan yang ditimbulkan oleh wabak tersebut.

"COVID bukanlah wabah yang ditularkan dan saya tidak mendapat vaksin untuk itu," kata seorang wanita Republikan berusia 26 tahun dari Iowa yang pada bulan Januari bermaksud untuk mendapatkan vaksinasi itu secepat mungkin.

Versi COVID-19 yang lebih baru dan dapat ditransmisikan seperti versi Delta yang melanda India pada musim bunga sebelumnya mungkin menghasilkan "rasa urgensi yang lebih besar" di kalangan yang tidak divaksinasi, Kirzinger mendakwa, namun dia tidak sepenuhnya ditawarkan idea itu.

"Ketika kes-kes mulai naik kembali, mereka mungkin memikirkan kembali keputusan-keputusan itu, berpikir oh, sekarang saatnya untuk dilindungi," kata Kirzinger. "Atau mungkin di sisi lain, di mana mereka suka, baik, saya tidak mahu mendapat vaksin dan sekarang vaksin tidak berfungsi, jadi mengapa saya mendapatkannya sekarang?".