Saintis Perancis memberi amaran bahawa kadar vaksin yang tinggi diperlukan untuk menghentikan Delta

Pfizer

Sebuah panel saintis yang mendorong pemerintah persekutuan Perancis dengan berhati-hati memperingatkan pada hari Jumaat bahawa sebanyak 95 peratus individu memerlukan imunisasi untuk menyekat penyebaran versi Delta COVID-19.

Dengan situasi yang semakin meningkat, "gelombang keempat yang terkait dengan varian Delta dapat menyerang dengan cepat, dengan kesan untuk sistem kesihatan walaupun tahap vaksinasi yang tinggi", kata Majlis Ilmiah.

"Kami tidak dapat mengendalikan wabak ini kecuali 90 hingga 95 persen orang divaksinasi atau dijangkiti," termasuk mereka.

Sebanyak hampir separuh individu Perancis benar-benar mendapat dos pertama dan juga 40 peratus 2 suntikan, dengan kerajaan persekutuan berhasrat mendapatkan dua pertiga - 35 juta - dilindungi sepenuhnya pada akhir Ogos.

"Sekiranya orang menunggu sehingga selepas cuti musim panas untuk mendapatkan vaksin, ia akan terlambat," kata ahli epidemiologi dan juga peserta Majlis Ilmiah Arnaud Fontanet kepada penyiar RTL, mengingat bahawa tembakannya "sangat berkesan dan percuma".

Dengan jumlah contoh yang meningkat setelah sekumpulan tindakan yang dilanjutkan, Presiden Emmanuel Macron diharapkan untuk melakukan tinjauan berikutan penempatan semula menangani wabak itu dalam alamat TELEVISI pada malam Isnin.

Mengenai program di sebuah persidangan dewan sokongan Perancis pada Isnin awal adalah apakah menjadikan inokulasi wajib bagi pekerja kesihatan, antara rujukan penting dari para saintis.

Para menteri dapat menyelesaikan rancangan undang-undang seawal Selasa sebelum mengirimkannya ke parlemen.

Majlis Ilmiah juga mendorong untuk meningkatkan jejak negara dan juga program jejak dan juga menyoroti variasi kemasukan ke hospital kerana versi Delta - pertama kali ditemui di India - di England, Scotland, Ireland dan juga Portugal.

Tekanan pada masa ini mewakili lima puluh peratus jangkitan baru di Perancis dan juga dianggap sekitar 60 peratus lebih banyak menular.

"Tanpa langkah-langkah pengendalian jangkitan, mungkin ada puncak yang sama di rawat inap dengan yang terjadi pada musim gugur 2020," organisasi kajian Institut Pasteur memberi amaran, termasuk bahawa lebih dari 60-an yang tidak divaksinasi tetap berada dalam bahaya.

Saranan klinikal lain terdiri daripada mengurangkan pelbagai individu yang dibenarkan pergi ke majlis, batasan setempat dan juga mengurangkan masa antara dos pertama dan ke-2 vaksinasi mRNA seperti Pfizer / BioNTech dan juga Moderna dari 6 hingga 3 atau 4 minggu .