Bukti genetik pertama dari mangsa wabak abad pertengahan menunjukkan Kematian Hitam sampai ke Itali Selatan

tulah hitam

Kubur termasuk jenazah 2 lelaki (berumur antara 30 hingga 45 tahun) adalah bukti pertama jangkitan Yersinia pestis, mikroorganisma yang bertanggungjawab terhadap wabak, di Itali Selatan abad ke-14, menurut kajian baru yang ada di Eropah Kongres Mikrobiologi Klinikal & Penyakit Berjangkit (ECCMID).

"Pengambilan DNA kuno wabak dari gigi dua orang dewasa yang dikebumikan di Biara San Leonardo di Siponto adalah penemuan kepentingan nasional, kerana yang pertama berkaitan dengan wabak wabak kedua (Black Death) di Itali Selatan", menyatakanDr Donato Raele dari Istituto Zooprofilattico Sperimentale of Puglia dan juga Basilicata di Foggia, yang memimpin kajian ini.

"Kami sangat curiga ketika kami menggali koin abad ke-14 dari pakaian seorang mangsa dan lebih tersembunyi di dalam beg yang diikat di pinggang yang lain, yang menunjukkan bahawa mayat-mayat itu tidak diperiksa untuk mengesahkan penyebab kematian."

Pada pertengahan abad ke-14 Eropah hancur oleh Kematian Hitam, wabak wabak yang ketara yang menghilangkan sekitar 60% penduduk. Wabak itu sampai ke pantai Sicily pada tahun 1347, dan juga menghancurkan kota-kota besar dan juga komuniti di utara dan juga utamaItali Ketika gelombang pertama kematian Hitam sebenarnya telah berakhir pada musim sejuk 1348, lebih besar daripada sepertiga penduduk Itali sebenarnya meninggal dunia. Walaupun kejadian Black Death dilaporkan dalam banyak makalah bersejarah, tidak ada tanah perkuburan yang benar-benar melalui penilaian DNA di Selatan Itali.

Biara San Leonardo di Siponto (Apulia, Itali Selatan) adalah pusat kerohanian dan klinikal yang penting sepanjang Zaman Pertengahan di mana para pelabur dan juga pelancong berhenti untuk berehat dan juga pulih. Itu adalah jalan persimpangan untuk penjelajah yang menuju di sepanjang Via Francigena ke Sanctuary of Monte Sant'Angelo, dan juga untuk vendor yang melalui pelabuhan Manfredonia.

2 kubur bersendirian itu dijumpai sepanjang penggalian kawasan tanah perkuburan Abbey yang digunakan untuk pengebumian pada akhir permulaan ke-13 abad ke-14.

Sasaran pertama adalah seorang lelaki (berumur 30-35 tahun). Dia memakai tali pinggang dengan gesper besi berbentuk segi empat dengan batang, yang terletak di atas paha yang sesuai. Kemungkinan besar disambungkan ke tali pinggang ini adalah beg kecil yang mempunyai 12 denarii (syiling perak Rom) yang terletak masih bertumpuk di bawah kakinya.

Sasaran ke-2 adalah seorang lelaki (berumur 45 tahun). Dia tersembunyi berpakaian lengkap dan juga memiliki beberapa barang individu yang terdiri dari besi dan juga cincin gangsa, satu dengan padanan, dan juga menyelesaikan tali kasut; dan juga pelbagai butiran produk seperti kaca gelap di tangan kirinya yang boleh menjadi rosario.

Lelaki itu melindungi 99 syiling tournois Deniers aloi dari Frankish Greece (tahun-tahun terakhir abad ke-13 - suku pertama abad ke-14) dan juga satu perak Gigliato yang dilancarkan atas nama Robert of Anjou (1309-1343), yang terletak di tumpukan, kebanyakan kemungkinan di dalam beg tersembunyi dalam banyak komponen pakaiannya.

Memandangkan tarikh pengebumian dan juga duit syiling sesuai dengan kedatangan Pandemi Kedua di Eropah, para pakar menganggap bahawa orang dewasa boleh meninggal dunia sepanjang Kematian Hitam atau dari pelbagai penyakit berjangkit lain yang berlaku pada masa itu, seperti demam hutan , penggunaan, atau wabak kepialu dan juga suhu tinggi Malta (brucellosis).

Untuk memberikan lebih banyak bukti, 3 gigi dari setiap orang dihantar ke Istituto Zooprofilattico Sperimentale della Puglia e della Basilicata untuk penilaian DNA, bersama dengan 2 gigi manusia yang tidak berkaitan (kawalan yang tidak baik).

Empat gigi orang dewasa di kubur dinilai baik untuk Y. pestis, dan juga sangat setanding dengan mangsa wabak yang pernah diperiksa dari pelbagai komponen lain di Itali dan juga mengalami tekanan yang sama terhadap Y. pestis.

"Biara San Leonardo adalah titik kunci di sepanjang sistem jalan yang membentuk sebahagian dari The Via Francigena, sebuah jalan ziarah abad pertengahan utama ke Rom dari utara, dan merupakan tempat yang ideal dari mana wabah dapat disebarkan", kata Raele.

"Kami belum sepenuhnya mengetahui sejauh mana gelombang pandemi semasa Black Death di selatan Itali. Sebenarnya, DNA Y. pestis lebih kurang 300 tahun lebih tua daripada yang sebelumnya yang berkaitan dengan kubur besar sejak akhir tahun 1600-an dan dilaporkan oleh penyelidik kami di Foggia. Oleh itu, hasil kami mengandungi perincian berharga untuk lebih memahami besarnya wabak di seluruh Itali. "