Fibromyalgia: Lebih banyak bukti pautan ke sistem imun

Jururawat menyuntik darah dari picagari ke dalam tabung uji untuk diperiksa

  • Tidak ada terapi yang boleh dipercayai untuk fibromyalgia, masalah berterusan yang mencetuskan ketidakselesaan, masalah rehat, keletihan, dan juga masalah psikologi.
  • Sebab yang mendasari sebenarnya terus menjadi teka-teki, walaupun beberapa kajian sebenarnya bermaksud penyertaan sistem imun.
  • Satu kajian penyelidikan pada masa ini telah menemui bahawa antibodi dari individu dengan fibromyalgia menyebabkan tanda-tanda keadaan pada tikus komputer, yang sangat mengesyorkan bahawa fibromyalgia adalah masalah autoimun.
  • Penjelajahan boleh menyebabkan analisis pemeriksaan darah untuk keadaan dan terapi yang lebih dipercayai.

Orang dengan fibromyalgia mengalami ketidakselesaan berterusan dan juga tahap kepekaan terhadap tekanan dan juga sejuk di seluruh badan mereka. Mereka juga mungkin mengalami kesukaran untuk berehat dan juga mengalami keletihan dan juga tekanan psikologi.

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit dan juga Pencegahan (CDC), hampir 4 juta orang dewasa di Amerika Syarikat menderita fibromyalgia, yang berkaitan dengan sekitar 2% penduduk dewasa. Menurut sebilangan besar harga, 80% individu yang mempunyai masalah adalah wanita.

Tidak ada rawatan, namun terapi untuk menghilangkan tanda-tanda umumnya terdiri daripada ubat penenang ketidakselesaan, antidepresan, dan juga penyesuaian cara hidup, seperti meningkatkan tahap senaman dan juga meningkatkan amalan rehat.

Walaupun para saintis sebenarnya belum memastikan secara spesifik apa yang mencetuskan fibromyalgia, ada beberapa idea bahawa sistem kekebalan tubuh mungkin bertanggungjawab.

Sebagai contoh, individu yang mengalami radang sendi lupus atau reumatoid, yang kedua-duanya adalah keadaan autoimun, kemungkinan besar daripada individu lain untuk mengatasi masalah tersebut.

Keadaan autoimun berkembang apabila sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel tubuh sendiri, namun sebenarnya tidak ada bukti langsung bahawa ini berlaku dalam fibromyalgia.

Kumpulan kajian yang terdiri daripada penyelidik di King's College London dan juga University of Liverpool, baik di United Kingdom, dan juga Institut Karolinska di Stockholm, Sweden, pada masa ini mengesyorkan bahawa beberapa tanda fibromyalgia berlaku apabila antibodi seseorang meningkatkan tugas kesakitan- saraf penderiaan.

Apabila para penyelidik memasukkan antibodi dari individu dengan fibromyalgia ke tikus komputer, haiwan peliharaan menjadi lebih sensitif terhadap rangsangan yang tidak diingini. Mereka juga menjadi lemah dan juga berjalan lebih kurang.

Sebagai perbandingan, tidak ada tembakan antibodi dari kawalan yang sihat dan seimbang baik produk dari individu dengan fibromyalgia dengan antibodi yang dihilangkan mempunyai hasil pada tikus komputer.

Antibodi yang terikat pada sel-sel di ganglia asal dorsal. Koleksi sel saraf ini menyampaikan isyarat deria dari sistem kegelisahan luar ke sistem kegelisahan utama, yang terdiri dari minda dan juga tulang belakang.

Kajian ini dinyatakan dalam The Journal of Clinical Investigation.

Kesan mendalam

"Implikasi kajian ini sangat mendalam," kata David Andersson, Ph D., yang merupakan penyiasat swasta utama kajian di King's. Dia meneruskan:

"Menentukan bahawa fibromyalgia adalah gangguan autoimun akan mengubah bagaimana kita melihat keadaan ini dan harus membuka jalan untuk rawatan yang lebih berkesan untuk berjuta-juta orang yang terjejas."

Dr Andreas Goebel, M.Sc, Ph D., penyiasat swasta utama kajian dari University of Liverpool, menyatakan bahawa dia menjangkakan beberapa keadaan fibromyalgia menjadi autoimun ketika dia memulakan kajian penyelidikan di UK.

"Tetapi pasukan David telah menemui antibodi penyebab kesakitan pada setiap pasien yang direkrut," katanya. "Hasilnya memberikan harapan yang luar biasa bahawa gejala fibromyalgia yang tidak dapat dilihat dan menghancurkan akan dapat disembuhkan."

Antibodi dari individu dengan fibromyalgia muncul untuk menghidupkan nociceptor, yang merupakan saraf pada kulit yang menghantar isyarat ketidakselesaan ke minda ketika mereka menemui tahap suhu yang melampau dan juga tekanan atau bahan kimia beracun.

Tanda-tanda tikus komputer hilang sepenuhnya dalam 2-3 minggu setelah haiwan peliharaan menyingkirkan antibodi manusia dari sistemnya. Ini mengesyorkan agar rawatan yang menurunkan kadar antibodi dalam aliran darah dengan tepat boleh dipercayai.

"Langkah seterusnya adalah untuk mengenal pasti faktor-faktor apa yang diikat oleh antibodi penyebab gejala," kata Prof Camilla Svensson, Ph D., penyiasat swasta utama kajian dari Institut Karolinska.

"Ini akan membantu kita tidak hanya dalam hal mengembangkan strategi perawatan baru untuk [fibromyalgia], tetapi juga ujian berdasarkan darah untuk diagnosis, yang hilang hari ini," katanya.

Strategi terapi sekarang ini ada untuk mengurangkan tahap antibodi dalam aliran darah atau untuk menghilangkan antibodi autoimun tertentu. Sebagai alternatif, para penyelidik dapat menetapkan ubat-ubatan yang mengelakkan antibodi ini tidak terikat pada sasarannya.

Nota penjagaan

Des Quinn, yang mengetuai badan amal Fibromyalgia Action UK, mendakwa bahawa para saintis sebenarnya telah mempersoalkan apakah fibromyalgia adalah masalah autoimun selama bertahun-tahun.

Dia mengundang hasil yang baru namun kelihatan seperti perhatian.

"Sekiranya hasil ini dapat ditiru dan diperluas, maka prospek biomarker atau rawatan baru untuk orang dengan fibromyalgia akan sangat luar biasa," katanya. secara universal. "

Dia ingat bahawa biomarker analisis sangat diperlukan kerana fakta bahawa beberapa doktor masih mempertimbangkan fibromyalgia sebagai "diagnosis keranjang sampah" - istilah untuk diagnosis perubatan yang tidak jelas dan tidak dapat disahkan yang mempunyai tafsiran yang luas sehingga tidak bernilai secara klinikal.

"Ia juga menarik untuk menyelidiki bagaimana penemuan ini berkaitan dengan gejala fibromyalgia lain - seperti keletihan, gangguan tidur, dan masalah kognitif - kerana fibromyalgia memberi kesan lebih daripada sekadar gejala kesakitan," katanya.