Masalah ekuiti makanan segera: Belia hitam dan Hispanik disasarkan secara tidak adil oleh iklan

Pegawai McDonald's Japan Bow In Minta Maaf

  • Kajian terbaru menunjukkan perbezaan yang meluas di antara iklan yang difokuskan pada pasukan terpinggir berbanding rakan sebaya mereka.
  • Kedai makan makanan segera, seperti McDonald's, Domino's, dan Taco Bell, melabur lebih dari $ 1.5 bilion pada iklan TELEVISION pada tahun 2019 untuk mensasarkan anak muda Black dan Hispanik.
  • Pada tahun 2019, pemuda Hitam menyaksikan 75% lebih banyak iklan makanan segera daripada rakan-rakan kulit putih mereka, sementara tidak ada perkara yang sihat dan seimbang yang diiklankan di TELEVISI berbahasa Sepanyol.
  • Hampir semua iklan makanan segera mengiklankan pilihan makanan biasa yang berkalori penuh, dewasa, dan biasa (bukan hidangan anak muda) berbanding pilihan mereka yang lebih berkhasiat.
  • Walaupun menargetkan golongan muda, kurang dari 10% iklan ini disiarkan melalui TELEVISI anak-anak.

Lebih dari satu pertiga kanak-kanak dan remaja di Amerika Syarikat menggunakan makanan mudah pada setiap hari yang disediakan, menurut Pusat Statistik Kesihatan Nasional. Lebih-lebih lagi, bahagian kalori yang diterima oleh kanak-kanak dari makanan mudah - yang biasanya merangkumi makanan yang terdiri hamburger, kentang goreng, dan pizza - sebenarnya telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan 1 dari 5 anak muda di AS kini diklasifikasikan sebagai mengalami masalah berat badan.

Salah satu pemboleh ubah yang menambah perkembangan ini adalah pengiklanan dan pemasaran.

Kajian yang semakin meningkat sebenarnya telah menjumpai hubungan web yang kuat di antara harga masalah berat badan remaja dan peningkatan dalam pengiklanan dan pemasaran untuk makanan yang kurang berkhasiat, seperti makanan ringan.

Laporan FAKTA Makanan Segera terbaru yang dikeluarkan oleh Rudd Center for Food Policy and Obesity di University of Connecticut adalah yang terbaru untuk menyumbang kepada karya sastera.

Mula-mula melihat carian untuk

Catatan 2021 menilai maklumat tentang bagaimana 274 bar makanan ringan melaburkan rancangan perbelanjaan iklan dan pemasaran mereka dan berapa banyak anak-anak yang dinyatakan dalam kempen iklan ini. Maklumat itu dilihat lebih tepat lagi kepada 27 pemasar makanan segera terkemuka dan bagaimana mereka menyasarkan pelanggan muda putih, Hispanik, dan Hitam di bawah usia 18 tahun.

Menurut maklumat Nielsen 2019, yang berdasarkan kajian kajian, kos iklan untuk makanan mudah alih telah meningkat sebanyak $ 400 juta sejak tahun 2012, sehingga menjadi $ 5 bilion pada tahun 2019. Kempen iklan makanan segera ini juga ditangani terutamanya oleh para belia, dan pasukan Hitam dan Hispanik menjadi sasaran utama.

Pada setiap tahun, kajian mendapati bahawa mematuhi statistik ketika iklan tersebar sehingga usia:

  • 830 iklan TELEVISI setiap tahun menyasarkan kanak-kanak kecil berusia 2–5 tahun
  • 787 iklan difokuskan pada anak-anak yang berumur 6–11 tahun
  • 775 iklan ditujukan kepada remaja berusia 12 hingga 17 tahun

Pada standard, kanak-kanak dan remaja melihat lebih daripada 2 iklan setiap hari mengiklankan makanan ringan atau organisasi di TELEVISION.

Kajian itu juga mendapati bahawa hanya 10% iklan ini disiarkan di pameran kanak-kanak, dan kurang dari 20% iklan diiklankan oleh anak-anak.

Hanya satu tempat makan (McDonald's) yang memperuntukkan lebih daripada 1% daripada kosnya pada iklan untuk mengiklankan hidangan anak-anak yang lebih berkhasiat.

Lebih-lebih lagi, rancangan yang mensasarkan pemuda Hitam dan Hispanik mengiklankan tawaran dan pakej "bernilai" dengan jumlah yang berpatutan dan berpatutan.

Di antara semua pencarian, menurut Dr Jennifer Harris, penyelia kempen pengiklanan dan pemasaran di Pusat Rudd dan di antara penulis bersama kajian penyelidikan, salah satu yang paling mengejutkan ialah hanya 1% daripada kedai makan yang diiklankan dan pemasaran makanan segera 'Banyak pilihan makanan yang lebih berkhasiat.

"Ini bermaksud bahawa restoran membuat banyak masalah untuk meningkatkan kualiti pemakanan item menu ketika mereka membincangkan inisiatif tanggungjawab korporat mereka, tetapi mereka hampir secara eksklusif terus mengiklankan barang tidak sihat mereka kepada pengguna," katanya kepada "Detonic.shop".

Membandingkan maklumat

Di antara pengiklanan dan pemasaran makanan dan minuman, 40% iklan untuk kanak-kanak berusia 2 hingga 17 tahun mengiklankan makanan keselesaan. Ketidakseimbangan dalam iklan yang menyasarkan banyak latar belakang etnik atau kaum yang juga ditingkatkan sepanjang tahun ini.

Belia Hispanik

Kos iklan makanan segera TELEVISI berbahasa Sepanyol berjumlah hingga $ 318 juta pada tahun 2019. Ini menunjukkan kenaikan sebanyak 33% memandangkan tahun 2012.

McDonald's, Subway, Wendy's, Taco Bell, Domino's, Popeyes, Burger King, dan Little Caesars adalah jenama terkenal yang disasarkan Hispanik pada tahun 2019.

Hidangan anak-anak yang baru dipasarkan di TELEVISION berbahasa Sepanyol pada tahun 2019 adalah McDonald's Happy Meals, namun mereka terutamanya tertumpu pada ibu dan ayah Hispanik dan bukan anak-anak.

Tidak ada perkara yang sihat dan seimbang yang diiklankan di TELEVISION berbahasa Sepanyol pada tahun 2019.

Di kalangan pemuda Hispanik, anak-anak kecil lebih banyak menonton iklan makanan segera daripada pasukan yang lebih tua dalam TELEVISI berbahasa Sepanyol, yang mempunyai kaitan dengan iklan sehari dengan 342.3 iklan setahun.

Anak-anak Hispanik menikmati 251.3 iklan makanan segera setahun, sementara remaja melihat 210.4 iklan.

Pemuda berkulit hitam

Sementara itu, 23 bar makanan ringan melabur $ 99 juta untuk mempromosikan TELEVISI yang disasarkan pada tahun 2019.

Makanan segera (pizza, hamburger, ayam goreng, dan makanan yang setanding), minuman manis, minuman manis, dan makanan yang tidak diingini terdiri daripada 86% kos iklan makanan pada rancangan TELEVISION yang menyasarkan pasukan Hitam.

Taco Bell, Domino's, Burger King, Wendy's, Arby's, McDonald's, dan KFC adalah antara jenama jenama teratas Black.

Khususnya, remaja Hitam melihat 1.9– 2.5 kali lebih banyak iklan untuk tempat makan yang sama ini berbanding dengan remaja kulit putih.

Kanak-kanak hitam dan kanak-kanak kulit hitam menonton kira-kira 3 iklan setiap hari, atau kira-kira 1,000 iklan makanan segera setiap tahun pada tahun 2019. Remaja kulit hitam melihat lebih sedikit pada 986.9 iklan sepanjang tempoh yang sama.

Pemuda kulit hitam, secara keseluruhan, melihat 755 iklan lebih banyak daripada yang sepadan dengan putih mereka pada tahun 2019, mencapai peningkatan 60% dari angka pada tahun 2012.

Menyebut perbezaan ini "menyedihkan," Fatima Cody Stanford, ketua Bahagian Akademi Pediatrik Amerika (AAP) mengenai Komunikasi Obesiti, mendakwa ini adalah antara banyak halangan untuk meningkatkan kesihatan dan kesejahteraan di kawasan Black.

"Seolah-olah semua kekuatan menentang komuniti kita untuk [berkompromi] kualiti hidup kesihatan dan kesihatan kita."

Mengapa ini mengganggu?

Ini dari pendedahan langsung yang tidak banyak yang dimiliki oleh anak-anak dan remaja Hitam dapat menunjukkan sebahagiannya bahawa organisasi makanan segera meletakkan iklan mereka di sepanjang rancangan TELEVISION yang lebih banyak diperiksa oleh pemuda kulit hitam daripada pemuda kulit putih, menurut kajian penyelidikan.

Penulis kajian ini juga mengingatkan bahawa pemuda kulit hitam dilihat lebih banyak menonton tv daripada warna putih mereka. Untuk kanak-kanak kulit hitam, ini mendapat TELEVISI 32% lebih banyak lagi, untuk kanak-kanak Hitam 61% lebih banyak lagi, dan untuk remaja Hitam 58% lebih banyak lagi, secara khusus.

Hasil ini mengikuti catatan tahun 2011 dari Northwestern University, IL, yang menyebutkan bahawa anak-anak dari pasukan terpinggir melabur 1-2 jam tambahan melihat TELEVISI jika dibandingkan dengan rakan sebaya mereka. Sebuah organisasi sebenarnya telah dibuat antara keadaan sosioekonomi dan ketika anak-anak melabur menonton TELEVISI.

"Penggunaan waktu tayangan sebagai penghibur bermaksud bahawa ibu bapa tidak perlu mendedikasikan sumber kewangan yang mungkin tidak tersedia," ingat sebuah kajian penyelidikan 2011 yang dikeluarkan dalam Journal of Family Issues.

Waktu skrin, yang dapat disebut sebagai jumlah waktu yang diperuntukkan untuk menggunakan alat digital dengan layar, seperti TELEVISI, perangkat pintar, sistem komputer, atau konsol permainan komputer, sebenarnya telah meningkat dengan cepat selama beberapa tahun terakhir dan khusus sepanjang penutupan COVID-19.

Waktu saringan sebenarnya telah diakui sebagai pemboleh ubah ancaman untuk masalah berat badan remaja, seperti yang disarankan oleh maklumat dari salah satu kajian penyelidikan NHANES terkini pada tahun 2009-2012. Kajian ini mendapati bahawa kanak-kanak berumur 2–4 tahun yang menikmati lebih dari 2 jam TELEVISION setiap hari lebih mungkin mengalami masalah berat badan.

Sejajar dengan itu, tinggal di kaunter makan tengah hari sebenarnya berkaitan dengan harga masalah berat badan yang lebih besar. Kanak-kanak yang tinggal sekurang-kurangnya setengah blok jauhnya dari tempat makan seperti itu berada di antara 2.5 dan 4.4%, kemungkinan besar mempunyai masalah berat badan berbanding dengan kanak-kanak yang tinggal lebih terperinci.

Ini mengesahkan mengganggu kerana masyarakat Hitam dan Hispanik sebenarnya telah dijumpai untuk menempatkan bar makanan ringan lebih banyak daripada komuniti kulit putih, seperti yang diterima dalam kajian penyelidikan 2012.

Stanford mendakwa:

"[Kajian The Rudd Center] menguatkan apa yang telah kita ketahui sejak beberapa lama. Industri makanan segera menjadi mangsa belia yang mudah terpinggir. Ini amat membimbangkan kerana kesan obesiti yang tidak seimbang pada masyarakat warna di sini di AS "

Apabila iklan dan kanak-kanak bercampur

Penyelidikan sebenarnya telah menunjukkan bahawa anak-anak dalam fasa pra operasi - antara usia 2 hingga 7 tahun dan sebelum mereka dapat mengenali alasan konkrit - dapat disesuaikan secara tidak adil dengan mesej dari iklan.

Persatuan Psikologi Amerika (APA) menyatakan bahawa kanak-kanak di bawah usia 6 tahun tidak dapat mengasingkan bahan program TELEVISION dari iklan TELEVISION, sementara mereka yang lebih muda dari 8 tahun tidak dapat memahami maksud berpengaruh yang merangkumi iklan.

Ini menjadikan projek yang disasarkan seperti itu tidak bertanggungjawab apabila disertakan anak-anak.

"Semua pengiklanan kepada anak-anak mengeksploitasi kelemahan unik mereka kerana mereka tidak memiliki kemampuan kognitif untuk mempertahankan diri dari percubaan persuasif," kata Harris, menjelaskan bahawa pada masa ini, McDonald's melaburkan salah satu yang paling banyak untuk pengiklanan dan pemasaran kepada anak-anak.

"Itu harus berhenti," katanya.

Anak-anak sebenarnya telah diketahui mengingat bahan dengan mudah dari iklan yang mereka tonton. Kajian pada tahun 70-an sebenarnya telah mengungkapkan satu iklan tunggal atau satu paparan langsung yang memadai untuk memperolehnya untuk menggemari nama jenama tertentu.

Rekod Pertubuhan Kesihatan Sedunia 2016 (WHO) juga mengesyorkan agar pendedahan dan pemasaran langsung sekali atau berterusan terhadap makanan dan pemasaran boleh mempengaruhi idea dan tabiat anak-anak. Ini disebut khusus untuk pilihan dan tingkah laku penggunaan makanan ringan mereka.

Kesan ini dapat muncul sebagai permintaan berulang oleh anak-anak kepada ibu dan ayah, dan akibatnya mempengaruhi pilihan membeli rumah tangga.

Iklan makanan segera yang dinilai antara tahun 2012 dan 2019 juga didapati mengarahkan anak-anak ke aplikasi dan laman web mudah alih, menghubungi mereka untuk membuat pesanan elektronik. Ini menghasilkan lokasi masalah baru: pemasaran internet kepada anak-anak.

Memantau pengiklanan dan pemasaran TELEVISION mungkin tidak mencukupi jika berbagai sistem media elektronik modern yang lain memberikan teknik pengiklanan dan pemasaran yang tidak diingini kepada anak-anak.

Harris menyedari bahawa jauh lebih sukar untuk melindungi anak-anak dan remaja yang lebih tua apabila berdasarkan pengiklanan dan pemasaran seperti itu pada beberapa sistem.

"[Itu] di mana-mana sahaja - di media, dalam talian, termasuk pada peranti mudah alih mereka, di sekitar kawasan sekitar mereka, terutama komuniti berpendapatan rendah."

"Namun, perusahaan makanan cepat saji mendengarkan pengguna, dan jika pengguna menuntut agar syarikat berubah, mereka akan melakukannya."

Prosedur pengurangan: Adakah mereka berfungsi?

Pendek kata, tidak.

Organisasi makanan cepat saji sebenarnya telah berusaha dengan rela menyajikan banyak pilihan, makanan, dan minuman yang lebih sihat berdasarkan pilihan makanan mereka dan telah benar-benar bergabung dengan pengiklanan dan pemasaran program pengaturan diri untuk mengiklankan pilihan tersebut. Sebilangan besarnya, hanya McDonald's dan Burger King yang benar-benar mengambil bahagian dalam kempen ini.

Namun, ini sebenarnya tidak menghasilkan hasil untuk meyakinkan anak-anak untuk memilih alternatif yang lebih berkhasiat daripada makanan biasa, berkalori tinggi, kerana mereka sebenarnya didapati menekankan kos yang merangkumi hidangan, bukan makanan itu sendiri.

Ini dicerminkan dalam kajian penyelidikan tahun 2015 yang dikeluarkan dalam jurnal Plos One yang berusaha untuk mengungkapkan apa yang diingat oleh anak-anak dari iklan dan pemasaran makanan segera di TELEVISION.

Anak-anak jarang mengingati banyak perkara yang lebih berkhasiat, seperti epal dan susu, dari iklan anak-anak dan sama-sama cenderung untuk menimbangkan kos, seperti permainan. Namun, ketika mereka diturunkan iklan dewasa dalam klasifikasi yang sama, mereka melihat makanan lebih banyak.

Para saintis menyatakan bahawa perbezaan ini disebabkan oleh fakta bahawa makanan kurang diberi perhatian dalam iklan anak-anak.

Ini menyumbang kepada kajian yang mengesahkan bahawa corak memperoleh anak-anak sesuai dengan apa yang mereka lihat

Walaupun kajian penyelidikan ini mempunyai kekangan, kerana tidak menentukan penarikan jangka panjang, namun masalah ini akan meningkat. Tampaknya ada syarat untuk menilai semua iklan dan pemasaran bisnis yang berfokus pada anak-anak.

Apa yang boleh kita lakukan untuk mengubahnya?

"Sayangnya, iklan makanan segera kelihatan seperti yang dilakukan 8 tahun yang lalu. Sebilangan besar restoran besar membelanjakan lebih banyak daripada sebelumnya untuk pengiklanan, dan iklan itu lebih disasarkan kepada pemuda Hitam dan Hispanik hari ini, ”kata Harris.

Penulis kajian kajian menasihatkan untuk mengikuti pengubahsuaian:

  • Iklan dan pemasaran yang merosakkan seperti yang disasarkan untuk pasukan yang terpinggirkan mesti dibatasi.
  • Kedai makan makanan segera perlu melakukan lebih banyak lagi untuk menyelesaikan pengiklanan dan pemasaran yang terlalu tinggi untuk barang-barang yang kurang berkhasiat - seperti makanan keselesaan - tertumpu pada pemuda Hitam dan Hispanik
  • Pasaran pengiklanan dan pemasaran dan makanan segera perlu mengatur diri dengan rela untuk mengehadkan iklan tersebut kepada mereka yang berumur minimum 14 tahun ke atas.
  • Iklan yang mengiklankan hidangan biasa, atau terutama, bukan hidangan kanak-kanak, mesti dihentikan pada TELEVISI kanak-kanak.
  • Pada peringkat pemerintahan - terdiri daripada pemerintah, negara, dan pihak berkuasa kejiranan - kriteria makanan mesti ditunjukkan untuk hidangan anak-anak.
  • Pengurangan cukai mesti ditolak kepada syarikat dan organisasi yang memasarkan makanan dan minuman yang kurang sihat dan seimbang kepada anak-anak.
  • Pengiklanan dan pemasaran TELEVISION mesti terhad sepanjang pertunjukan untuk kanak-kanak yang disenaraikan di bawah usia 9 tahun.

Stanford mendakwa, "Orang tua, profesional, pengiklan, dan pemerintah perlu melihat secara aktif bagaimana aktiviti dan praktik mereka dapat memberi kesan dramatik pada populasi yang paling berisiko untuk penyakit kronik seperti obesiti."

Untuk penyesuaian sosial yang luas, dia juga menekankan nilai ibu dan ayah dan pakar menggunakan suara mereka dengan berbicara di laman media sosial dan menyokong makanan yang optimum baik kepada pemerintah kota mereka dan di Capitol Hill.