Perkauman persekitaran: Kajian baru menyiasat sama ada pembuangan Nova Scotia meningkatkan kadar barah di komuniti kulit hitam berhampiran

Perkauman persekitaran: Kajian baru menyiasat sama ada pembuangan Nova Scotia meningkatkan kadar barah di komuniti kulit hitam berhampiran

Pada tahun 1940-an, bandar Shelburne, NS, menjadi tempat pembuangan sampah baru. Sisa kediaman, perindustrian dan perubatan dari seluruh wilayah timur Shelburne County terbakar di tempat pembuangan sampah selama beberapa dekad, menyebabkan penduduk berdekatan prihatin dengan masalah kesihatan.

Tempat pembuangan sampah ini terletak di atas bukit dari masyarakat Afrika Selatan Nova Scotian, yang berakar sejak penempatan orang-orang Loyalis Hitam yang dipindahkan dari Amerika Syarikat setelah Perang Revolusi tahun 1776. Mereka yang berada di dekat tempat pembuangan sampah itu bekerja, bermain dan hidup di tengah bau berterusan dan asap dari sampah yang terbakar. Pembuangan sampah beroperasi selama 75 tahun, ditutup pada 2016.

Penempatan sampah ini adalah tindakan yang sekarang kita sebut sebagai perkauman alam sekitar - penempatan industri pencemaran yang tidak proporsional dan projek berbahaya alam sekitar yang lain di masyarakat Orang Asli, Hitam dan masyarakat terpinggir yang lain.

Soalan mengenai tingginya kadar barah - dan kematian - di kalangan anggota komuniti Skotlandia Nova Afrika Shelburne, berbanding dengan jiran mereka yang berkulit putih di seberang bandar atau bahkan di South End, telah lama mereda. Kami, bersama dengan rakan sekerja, memulakan projek penyelidikan besar untuk menentukan sama ada warisan pembuangan sampah mungkin lebih menyeramkan daripada yang diketahui orang pada masa itu.

Penyelidikan berasaskan komuniti mengenai perkauman persekitaran

Sebilangan besar motivasi untuk kajian ini berasal dari karya aktivis tempatan Louise Delisle, yang pergi dari rumah ke rumah untuk membuat katalog kes barah, baru-baru ini dan juga sejarah.

Perkauman persekitaran: Kajian baru menyiasat sama ada pembuangan Nova Scotia meningkatkan kadar barah di komuniti kulit hitam berhampiran

Penyelidikan dan advokasi sebelumnya dan berterusan yang dijalankan melalui Keberanian Alam Sekitar, Ketaksamaan Kaum & Projek Kesihatan Komuniti (Projek ENRICH), data dalam buku Ada Sesuatu di Air: Rasisme Alam Sekitar dalam Masyarakat Orang Asli & Hitam dan pengalaman perkauman persekitaran yang dikongsi oleh ahli komuniti Nova Scotian dalam dokumentari Netflix dengan nama yang sama, mengesahkan perlunya penyelidikan sedemikian.

Data yang dikumpulkan oleh Projek ENRICH selama bertahun-tahun menunjukkan bahawa projek berbahaya terhadap alam sekitar seperti tempat pembuangan sampah, tempat pembuangan sampah dan kilang pulpa dan kertas lebih cenderung ditempatkan di komuniti Afrika Nova Scotian dan Mi'kmaw, dan bahawa komuniti ini menderita kadar barah yang tinggi dan penyakit pernafasan.

Momentum untuk menangani perkauman persekitaran juga semakin meningkat. Rang undang-undang anggota persekutuan yang diperkenalkan oleh Ahli Parlimen Nova Scotia, Lenore Zann, Strategi Nasional untuk Menangani Rasisme Alam Sekitar, membacakan bacaan kedua pada 24 Mac 2021.

Rang Undang-Undang C-230 kembali ke Jawatankuasa Tetap Persekitaran dan Pembangunan Lestari persekutuan pada 21 Jun untuk pindaan, di mana ia diluluskan beberapa hari kemudian. Ini akan beralih ke pembacaan ketiga pada musim gugur 2021, dan kemudian ke Senat, setelah itu mungkin menjadi undang-undang pertama Kanada untuk menangani perkauman alam sekitar.

Banyak faktor yang mempengaruhi barah

Oleh kerana banyak faktor boleh mempengaruhi kejadian barah dalam populasi, kami akan mengawasi pasukan yang merangkumi beberapa disiplin penyelidikan, dengan McMaster University berfungsi sebagai pusat dan perwakilan yang signifikan dari Dalhousie University, yang dikoordinasikan oleh ahli biologi barah Paola Marignani.

Pendedahan kimia persekitaran, seperti biphenyl polychlorinated (PCB), dapat berinteraksi dengan faktor biologi dan genetik, serta faktor sosial yang menentukan kesihatan, seperti akses kepada penjagaan kesihatan, bangsa, jantina dan pendapatan, dan faktor gaya hidup, seperti diet, fizikal aktiviti dan merokok.

Pasukan kami akan memeriksa kandungan tempat pembuangan sampah untuk mengenal pasti bahan berbahaya seperti logam berat, sebatian organik yang mudah menguap dan bahan partikulat halus, dan kami akan memeriksa perubahan genetik dan epigenetik pada genom penduduk Shelburne yang mungkin menjelaskan kerentanan barah.

Kami juga akan mengkaji sejauh mana bangsa, jantina, pendapatan dan faktor sosial penentu kesihatan menyumbang kepada barah dan kematian pramatang. Peranan diet, senaman, merokok dan faktor gaya hidup lain dalam kejadian barah di Shelburne juga akan dikaji memandangkan kajian yang ada menunjukkan bahawa faktor-faktor ini dapat meningkatkan kemungkinan kita mendapat barah.

Kanser di komuniti Hitam

Kajian ini bersifat multidisiplin dan kompleks. Namun kami yakin ia akan membantu memperjelas interaksi kompleks antara faktor penentu sosial kesihatan, faktor gaya hidup, genetik dan kesan generasi terhadap pendedahan toksin kronik. Ini juga akan menjelaskan apa yang mendorong kadar barah yang tinggi di South End Shelburne.

Kajian kami tidak hanya akan bernilai untuk komuniti kecil Shelburne tetapi akan menyediakan templat untuk kajian lebih lanjut mengenai hubungan antara rasisme alam sekitar dan penyakit kronik. Sebagai contoh, komuniti Afrika Nova Scotian di Lincolnville, NS, komuniti Orang Asli seperti Wet'suwet'en First Nation di utara BC, dan Aamjiwnaang First Nation berhampiran Sarnia, Ont., Serta orang Afrika Amerika yang tinggal berhampiran Cancer Alley di Louisiana, yang semua tinggal dekat dengan tempat pembuangan sampah, saluran paip dan kemudahan petrokimia, semuanya dapat memanfaatkan pendekatan multidisiplin yang serupa.

Kajian ini, dan yang serupa dengannya, akan membawa kita selangkah lebih dekat untuk menangani masalah perkauman sistemik yang lebih luas di Kanada.