Buprenorphine dosis tinggi yang diberikan ED dapat meningkatkan hasil akhir terapi masalah penggunaan opioid

opioid

Rawatan buprenorphine dosis tinggi, yang ditawarkan dalam rawatan bahagian keadaan kecemasan, bebas risiko dan juga bertahan pada individu dengan masalah penggunaan opioid yang mengalami tanda-tanda penarikan opioid, menurut kajian penyelidikan yang disokong oleh Institut Kesihatan Nasional Institut Kesihatan Nasional mengenai Penyalahgunaan Dadah ( NIDA) dengan Membantu Menamatkan Ketagihan Inisiatif Jangka Panjang, atau NIH HEALInitiative

Dosis buprenorphine yang lebih rendah, ubat yang diterima oleh Makanan AS dan juga Pentadbiran Dadah untuk menangani masalah penggunaan opioid, adalah keperluan rawatan sekarang. Walau bagaimanapun, dos ubat yang meningkat mungkin memberikan jangka masa penangguhan penarikan yang sangat penting kepada individu setelah dibebaskan dari bahagian situasi kecemasan yang dapat membantu mereka mencari halangan untuk mendapatkan ubat-ubatan dan mengakses rawatan masalah penggunaan opioid. Pencarian untuk hari ini muncul di Terbuka Rangkaian JAMA.

"Jabatan kecemasan berada di barisan depan untuk merawat orang dengan gangguan penggunaan opioid dan membantu mereka mengatasi halangan pemulihan seperti penarikan diri," kata Nora D. Volkow, MD, penyelia NIDA. "Menyediakan buprenorphine di jabatan kecemasan memberikan peluang untuk memperluas akses ke rawatan, terutama untuk penduduk yang kurang terlayani, dengan menambahkan perawatan segera dengan jambatan untuk perkhidmatan pesakit luar yang akhirnya dapat meningkatkan hasil jangka panjang."

Beberapa bahagian keadaan kecemasan pada masa ini menggunakan dos buprenorphine yang lebih besar untuk terapi penarikan dan juga masalah penggunaan opioid sebagai maklum balas kepada peningkatan kekuatan bekalan ubat opioid yang tidak bermoral dan juga sering menemui penangguhan dalam akses untuk rawatan susulan, namun ini kaedah sebenarnya belum pernah dinilai sebelumnya.

Dalam kajian penyelidikan ini, para saintis menggunakan penilaian grafik retrospektif untuk menilai maklumat dari dokumen kesihatan dan kesejahteraan digital yang merekodkan 579 bahagian kecemasan di Hospital Kesihatan Alameda Highland di Oakland, California, yang dibuat oleh 391 orang dewasa dengan masalah penggunaan opioid pada tahun 2018. Sebilangan besar orang berasal dari penduduk yang rentan, dengan 23% mengalami kehilangan tempat tinggal dan 41% mengalami masalah psikologi. Kebanyakan orang adalah lelaki (68%). Empat puluh 4 peratus orang berkulit hitam, dan 15% orang Hispanik atau Latino.

Evaluasi maklumat menunjukkan bahawa dalam 63% kejadian, profesional perubatan memberikan lebih daripada 12% buprenorphine sublingual di sepanjang aruhan pembahagian situasi kecemasan, dan juga dalam 23% kejadian, orang diberi 28 mg atau lebih. Dosis buprenorphine yang lebih tinggi bebas risiko dan juga ditanggung, dan juga di antara mereka yang memberikan dos yang lebih besar, tidak ada catatan mengenai masalah sistem pernafasan atau mengantuk - kesan buruk yang mungkin berlaku dari ubat. Beberapa kejadian negatif yang teruk berlaku tidak berkaitan dengan rawatan buprenorphine dosis tinggi.

Kajian telah membuktikan bahawa melancarkan buprenorphine dalam pembahagian keadaan kecemasan meningkatkan penglibatan dalam terapi dan juga sesuai dengan anggaran, namun halangan untuk penggunaan ubat ini terus berlanjutan. Pada masa kajian penyelidikan, terdapat kawalan ketat terhadap pemberian resep buprenorphine. Walaupun profesional perubatan boleh memberikan ubat tersebut di bahagian situasi kecemasan, hanya mereka yang benar-benar memenuhi tuntutan akreditasi pemerintah yang berkaitan dengan latihan dan juga penyelesaian tambahan yang diperlukan untuk memperoleh buprenorphine yang mengesyorkan pengabaian dapat memberikan resep semasa keluar. Pesakit yang dibebaskan di kaunter untuk buprenorphine mungkin mengalami tanda-tanda penarikan kembali sebelum mereka mempunyai kemungkinan untuk mendapatkan akses ke rawatan lanjutan. Penyesuaian terkini untuk mengesyorkan standard oleh Jabatan Kesihatan AS dan juga Perkhidmatan Manusia pada masa ini membenarkan beberapa profesional perubatan yang berurusan dengan kira-kira 30 orang untuk mengesyorkan buprenorphine tanpa latihan sebelumnya dan juga keperluan penyelesaian.

"Setelah diberhentikan, banyak orang mengalami kesukaran untuk berhubung dengan rawatan perubatan susulan," kata pemimpin kajian penyelidikan Andrew A. Herring, MD, dari Jabatan Perubatan Kecemasan Hospital Highland "Menyelaraskan masa dan dos buprenorphine di jabatan kecemasan, bersama dengan sumber dan kaunseling yang bertujuan untuk memfasilitasi peralihan ke perkhidmatan pesakit luar, dapat memberikan momentum yang diperlukan untuk mengakses perawatan berterusan. "

"Kajian ini meningkatkan bukti yang kita ketahui mengenai induksi buprenorphine jabatan kecemasan, dan boleh menjadi penukar permainan, terutama bagi populasi yang rentan yang mungkin akan mendapat manfaat dari induksi yang cepat pada waktu lawatan," kata penulis kajian penyelidikan Gail D'Onofrio, MD, dari Universiti Yale, New Haven, Connecticut, yang melancarkan penyelidikan awal mengenai buprenorphine yang dimulakan oleh jabatan situasi kecemasan, bersama dengan cadangan perjanjian semasa mengenai terapi masalah penggunaan opioid di bahagian situasi kecemasan.

Walaupun para saintis ingat bahawa pencarian mereka perlu disahkan secara prospektif di pelbagai bahagian situasi kecemasan yang lain, kajian penyelidikan ini mengesyorkan bahawa dengan bantuan dan latihan yang sesuai, penyedia perkhidmatan ubat situasi kecemasan mungkin melancarkan rawatan buprenorphine dosis tinggi dengan selamat dan efisien .