Belanda memperkuat langkah COVID-19 setelah lonjakan kes

Covid-19

Kerajaan persekutuan Belanda sebenarnya telah memperkuat langkah-langkah untuk memiliki COVID-19 setelah lonjakan kes baru, khususnya di kalangan belia, yang didorong oleh versi delta yang awalnya ditentukan di India

Perdana Menteri sementara Mark Rutte menyatakan pada hari Jumaat bahawa bar semestinya perlu ditutup pada pukul dua belas malam sekali lagi sejak rehat hujung minggu ini dan juga pada sebahagian besar musim panas, sementara kelab malam dan kelab pasti perlu ditutup sepenuhnya.

"Tidak menyenangkan, tetapi perlu," kata Rutte.

Pilihannya sesuai dengan peningkatan ketara dalam jangkitan baru, yang sampai pada tahap yang tidak terlihat mengingat bahawa ujian awal Mei Daily yang sangat baik di Belanda meningkat menjadi hampir 7,000, meningkat daripada hampir 1,000 beberapa minggu sebelumnya.

Pilihannya datang dengan waktu yang tidak menguntungkan, mengingat musim panas sebenarnya telah lama dipromosikan sebagai masa di mana individu pasti mempunyai kemampuan untuk bersantai dan juga menghargai percutian mereka dengan perasaan normal yang sebenarnya tidak mereka lihat selama 2 tahun .

"Segala sesuatu menuju musim panas yang baik - dan kami masih berharap untuk ini - tetapi awan telah menggelapkan matahari," kata Rutte.

Ujian positif sebenarnya telah ditimbulkan di kalangan golongan muda, yang mempertanyakan apakah sistem di mana orang muda perlu menilai sebelum masuk ke kelab sebenarnya telah berfungsi.

"Kami bisa menari bersama," kata Rutte, "tapi itu menyebabkan wabah besar."

Di samping penutupan yang sangat awal dan lengkap, jarak sosial juga akan diperkukuhkan.

Langkah-langkah tersebut pasti akan berlaku pada hari Sabtu dan juga dijangka berlanjutan hingga 13 Ogos.