Jarak dari hospital memberi kesan kepada diagnosis barah, kelangsungan hidup pada orang dewasa muda

Jarak dari hospital memberi kesan kepada diagnosis barah, kelangsungan hidup pada orang dewasa muda

Remaja dan orang dewasa muda yang tinggal di luar bandar berbanding daerah AS metropolitan dan mereka yang tinggal lebih jauh dari hospital di mana mereka didiagnosis lebih cenderung dikesan pada peringkat barah kemudian, ketika umumnya kurang dapat dirawat dan mempunyai kadar kelangsungan hidup yang lebih rendah berbanding dengan mereka yang tinggal di daerah metropolitan dan lebih dekat dengan hospital pelapor, menemui kajian baru dari Brown School di Washington University di St. Louis.

"Sejumlah kajian menunjukkan bahawa tempat kediaman dapat mempengaruhi kelangsungan hidup barah; namun, beberapa kajian secara khusus memfokuskan pada faktor geografi dan hasil pada remaja dan dewasa muda (AYA) yang menghidap barah, "kata Kimberly Johnson, profesor bersekutu dan pengarang utama makalah" Perkaitan antara kediaman geografi dengan peringkat barah remaja dan remaja AS dan survival, ”diterbitkan dalam jurnal Kanser.

Johnson dan rakan-rakannya meneliti data Pangkalan Data Kanser Nasional mengenai hampir 180,000 AYA berumur 15 hingga 39 tahun yang didiagnosis menghidap barah dari 2010-14. Mereka menentukan tempat tinggal di daerah metro, bandar atau luar bandar pada masa diagnosis menggunakan Kod Ringkas-Urban Continuum. Jarak antara tempat tinggal pesakit dan hospital yang dilaporkan diklasifikasikan sebagai pendek (kurang dari 12.5 batu), pertengahan (antara 12.5 dan 50 batu) atau panjang (lebih dari 50 batu).

Kemungkinan diagnosis peringkat akhir didapati 1.16 kali lebih besar untuk AYA yang tinggal di daerah luar bandar dan 1.2 kali lebih besar untuk AYA yang tinggal di jarak jauh berbanding jarak pendek dari hospital yang melaporkan. Kadar kematian adalah 1.17 kali lebih besar bagi mereka yang tinggal di luar bandar berbanding daerah metro dan 1.30 kali lebih besar untuk jarak jauh berbanding jarak pendek ke hospital yang melaporkan.

"Mudah-mudahan, penyelidikan ini akan menarik perhatian kepada perbezaan geografi dalam kelangsungan hidup kanser AYA," kata Johnson. "Penting untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk memahami mekanisme penemuan ini dan untuk mengembangkan intervensi untuk mengatasi perbezaan ini."