Lonjakan Delta memaksakan sekatan virus baru ketika England merangkul 'Hari Kebebasan'

Covid-19

Perancis dan Yunani pada Isnin bergabung dengan negara-negara yang menerapkan kembali sekatan COVID-19 yang lebih ketat untuk membendung lonjakan jangkitan varian Delta yang mengancam perang global melawan wabak tersebut.

Virus ini telah membunuh lebih dari empat juta orang sejak pertama kali muncul di China pada akhir 2019, dan usaha untuk menghentikan penyebarannya terhambat oleh mutasi yang menciptakan varian yang sangat menular seperti Delta, yang pertama kali dilihat di India.

Vaksin dilihat sebagai kaedah terbaik untuk membolehkan ekonomi dibuka semula sambil menjaga keselamatan orang ramai. Tetapi pelanggaran yang tidak menentu - sama ada kekurangan bekalan, keraguan vaksin atau tindak balas pemerintah yang lambat - mengancam usaha global untuk menghindari wabak tersebut.

Kerajaan Eropah beralih kepada langkah-langkah yang lebih paksaan untuk mendapatkan lebih banyak populasi mereka untuk mendaftar.

Pendekatan berhati-hati di Uni Eropa berbeda dengan pendekatan di London, di mana pemerintah mengesahkan rancangan untuk mencabut sebagian besar pembatasan di Inggris pada 19 Julai — suatu hari Perdana Menteri Boris Johnson dijuluki "Hari Kebebasan".

Scotland, Wales dan Ireland Utara menetapkan dasar tindak balas COVID mereka sendiri.

Walaupun beberapa saintis khawatir bahawa langkah-langkah penutupan seperti pemakaian topeng wajib dan jarak sosial menimbulkan masalah, Setiausaha Kesihatan Sajid Javid mengatakan hubungan antara jangkitan dan kematian "dilemahkan dengan teruk" dengan lebih dari dua pertiga penduduk UK dilindungi sepenuhnya,

Jangkitan baru setiap hari berlaku di lebih daripada 30,000 di UK, dengan purata kematian dalam satu angka, data data NHS menunjukkan.

Data yang membimbangkan

Presiden Perancis Emmanuel Macron, dalam pidato nasional, mengatakan bahawa kakitangan penjagaan kesihatan, pekerja rumah persaraan dan yang lain yang bekerja dengan orang-orang yang rentan harus diberkas menjelang bulan September.

Dia juga mengumumkan bahawa mulai bulan Ogos, siapa pun yang ingin keluar makan atau minum, mengunjungi pusat membeli-belah atau menghadiri festival, pertunjukan teater atau tayangan pawagam perlu menunjukkan bukti vaksinasi atau ujian negatif.

Prospek untuk menjalani ujian setiap kali makan atau minum kelihatan memberi kesan segera kepada banyak orang Perancis yang tidak divaksinasi.

Laman web Doctolib yang digunakan untuk membuat rakaman tembakan mengatakan setelah ucapan Macron bahawa catatan 20,000 janji dibuat setiap minit.

Yunani juga memerintahkan vaksinasi COVID-19 wajib bagi semua pekerja kesihatan, termasuk mereka yang bekerja di rumah persaraan, kata Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis pada hari Isnin.

Hanya 4.3 juta penduduk Yunani dari 10.7 juta yang telah divaksinasi sepenuhnya.

"Negara ini tidak akan ditutup kerana sikap beberapa orang," kata Mitsotakis.

Dan kawasan pelancongan Sepanyol Catalonia dan Valencia juga mengumumkan langkah-langkah baru.

"Data lebih membimbangkan, terus terang, sangat buruk," kata setiausaha kesihatan awam Catalonia, Josep Maria Argimon, yang mengumumkan pembatasan.

Ganjaran 'sivikisme'

Macron mengatakan tujuan pemerintahnya adalah untuk mengenali "sivikisme" orang-orang yang telah divaksin sambil "menerapkan batasan pada yang tidak divaksin dan bukan pada semua orang."

Kira-kira 35.5 juta orang - hanya separuh daripada populasi Perancis - telah menerima sekurang-kurangnya satu dos vaksin, sementara 27 juta mempunyai dua.

Menyoroti perpecahan ketara yang ditimbulkan oleh wabak di seluruh dunia, agensi PBB memperingatkan wabak itu mengancam malapetaka yang berkekalan bagi anak-anak dunia dan memicu lonjakan kelaparan bersejarah.

Sekolah tetap ditutup di 19 negara, yang mempengaruhi 156 juta kanak-kanak yang berisiko menjadi "malapetaka generasi," kata ketua dua agensi PBB, UNICEF dan UNESCO.

Satu lagi laporan PBB pada hari Isnin mengatakan bahawa wabak tersebut mengakibatkan peningkatan sekitar 18 peratus jumlah orang yang menghadapi kelaparan.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia melakukan sengketa terhadap “keserakahan” negara-negara kaya yang tidak masuk akal sehingga meninggalkan sebahagian besar golongan miskin global yang tidak dilindungi.

Ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, wabak itu akan segera berakhir "tetapi kerana kurangnya kepemimpinan global yang menentukan".

Nasionalisme vaksin "memanjangkan penderitaan" dan hanya ada "satu perkataan yang dapat menjelaskan ini ... itu ketamakan," kata Tedros.

WHO memarahi pengeluar vaksin

Walaupun tidak menamakan negara, WHO mengecam negara-negara yang mempertimbangkan vaksinasi penggalak COVID-19 sementara yang paling rentan di negara lain dibiarkan terdedah kepada virus.

Israel, misalnya, mengumumkan rancangan untuk mulai memberikan suntikan ketiga vaksin Pfizer / BioNTech coronavirus kepada pasien dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu.

Agensi kesihatan PBB juga memarahi pengeluar vaksin yang mengutamakan tawaran untuk penggalak dan bukannya tembakan pertama dan kedua untuk pekerja penjagaan kesihatan yang tidak divaksinasi dan orang tua di negara-negara miskin.

"Daripada Moderna dan Pfizer yang memprioritaskan penyediaan vaksin sebagai penggalak ke negara-negara yang populasinya mempunyai liputan yang cukup tinggi, kita perlu mereka berusaha sepenuhnya untuk menyalurkan bekalan ke Covax," katanya.

Dia merujuk pada program internasional yang berusaha untuk memberikan akses yang adil kepada dos yang paling rentan.

Dua pembuat vaksin Cina, Sinovac dan Sinopharm, telah sepakat untuk segera mula menyediakan lebih dari 100 juta dos vaksin COVID yang tersedia untuk Covax.

"Terima kasih atas kesepakatan ini ... kita dapat bergerak untuk mulai menyediakan dosis ke negara dengan segera," kata Seth Berkley, yang mengetuai pakatan Gavi — salah satu rakan kongsi di belakang Covax.