Varian Delta plus SARS-CoV-2: Bagaimana perbandingannya dengan varian delta?

Varian SARS-CoV-2 yang unik, varian delta plus, sebenarnya telah ditentukan di lebih dari 10 negara. Pihak berkuasa kesihatan meningkatkan masalah yang varian mungkin mempunyai kemampuan yang lebih tinggi untuk dikirimkan, namun mereka juga harus ingat bahawa kebolehpesanan varian ini kemungkinan besar dapat dibandingkan dengan varian yang sudah ada sebelumnya

f06937ca2a345fc9c3a6926e7a435acb - January 19, 2022

Seperti sebelumnya, semakin banyak versi SARS-CoV-2 muncul, kerajaan persekutuan dan juga profesional kesihatan awam tetap mempertimbangkan kaedah terbaik untuk memasukkan penyebarannya. Terdapat 11 versi jangkitan SARS-CoV-2 yang sedang diperiksa oleh Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO).

Salah satu versi ini, varian delta - juga disebut pohon keluarga B. 1.617.2 - pada awalnya ditentukan di India pada bulan Disember 2020 dan juga segera menjadi varian yang paling biasa di negara ini.

Ini sebenarnya memperlihatkan peningkatan transmisi 40-60%, berbeza dengan varian alpha yang terdahulu, dan saat ini juga merupakan varian SARS-CoV-2 yang terkemuka di United Kingdom.

Sementara itu, para saintis akhir-akhir ini menentukan satu varian lagi - varian delta plus, juga disebut B. 1.617.2.1 atau AY.1.

Firma kerajaan UK Public Health England pertama kali menyatakannya sebagai "varian keprihatinan" pada akhir 11 Jun, dan juga pada 22 Jun, pihak berkuasa India melakukan hal yang sama.

Sejak itu, 11 negara telah benar-benar melaporkan 197 kejadian COVID-19 yang dipicu oleh varian delta plus SARS-COV-2.

Varian delta plus adalah sublineage dari varian delta, dengan perbezaan yang baru dikenali sebagai anomali tambahan, K417N, dalam protein sihat lonjakan jangkitan, protein sihat yang memungkinkannya mencemari sel yang sihat dan seimbang.

Anomali ini juga ditemui dalam versi beta dan juga versi gamma, yang pada awalnya ditentukan oleh para saintis di Afrika Selatan dan juga Brazil.

Apa bahaya postur varian ini?

WHO berkongsi dengan Reuters bahawa "Buat masa ini, varian ini sepertinya tidak umum, yang kini hanya menyumbang sebahagian kecil dari urutan delta."

Namun, "Delta dan varian lain yang beredar tetap menjadi risiko kesihatan awam yang lebih tinggi, karena mereka telah menunjukkan peningkatan penularan," termasuk WHO.

Lebih jauh lagi, memandangkan India sebenarnya telah mengklasifikasikan varian ini sebagai "varian keprihatinan," SARS-CoV-2 Consortium on Genomics (INSACOG) negara, yang terdiri dari 28 makmal yang dilakukan untuk penjujukan genom jangkitan SARS-CoV-2 dan juga versi kemajuannya, tetap mematuhi kemajuan delta plus.

Senarai semak INSACOG yang mematuhi masalah berkaitan dengan varian delta plus:

  • meningkatkan penghantaran
  • pengikatan yang lebih kuat untuk reseptor sel paru-paru
  • kemungkinan penurunan dalam tindakan antibodi monoklonal

Protein sihat lonjakan bertanggung jawab untuk mengikat reseptor luas permukaan sel, yang memungkinkan jangkitan masuk. Anomali protein sihat dapat memperkuat komunikasi ini, yang dapat meningkatkan transmisi, menurut 2 faktor pertama ini.

Walau bagaimanapun, anomali ini terdapat dalam pelbagai versi lain, jadi kemungkinan besar ia bukan masalah baru.

Selain itu, pakar virologi Dr Jeremy Kamil, dari Pusat Sains Kesihatan Universiti Louisiana State, mengesyorkan kepada BBC bahawa “Delta plus mungkin mempunyai sedikit kelebihan untuk menjangkiti dan menyebarkan antara orang yang sebelumnya dijangkiti sebelumnya semasa pandemi atau yang mempunyai imuniti vaksin yang lemah atau tidak lengkap . "

Tetapi dia juga ingat bahawa ini sangat sedikit dari varian delta.

Profesional lain juga telah meningkatkan faktor ke-3, mengenai kemungkinan varian untuk menurunkan kecekapan terapi antibodi monoklonal.

Ini terdiri daripada rawatan seperti bamlanivimab dan juga etesevimab dan juga rawatan campuran REGN-COV2, yang sebenarnya telah dinyatakan oleh para saintis untuk membantu menangani COVID-19 sederhana hingga sederhana ketika ditawarkan pada awal program penyakit ini.

Namun, kecekapan yang diturunkan ini "bukanlah perbezaan yang besar, kerana terapi itu sendiri adalah penyelidikan dan hanya sedikit yang memenuhi syarat untuk rawatan ini," kata ahli epidemiologi dan juga profesional vaksinasi Dr Chandrakant Lahariya dalam pertemuan CNBC.

Kecekapan vaksin

Untuk varian delta yang sudah ada, beberapa vaksinasi COVID-19 yang ditawarkan menunjukkan bukti untuk mengelakkan tinggal di hospital dan juga penyakit serius.

Vaksinasi Pfizer dan juga Oxford-As traZeneca sangat efisien, khususnya 96% dan juga 92% kecekapan setelah kedua-dua dos tersebut. Kajian mengenai vaksinasi Moderna dan juga Covaxin juga mengesyorkan mereka mempunyai kemampuan untuk mengatasi varian jangkitan ini

Saat ini terdapat informasi yang tidak mencukupi mengenai kecekapan vaksinasi berbanding varian delta plus, namun sampai sekarang sebenarnya belum ada petunjuk yang jelas mengenai varian yang mencemari individu yang benar-benar memperoleh inokulasi. Tambahan pula, tidak ada negara dengan contoh varian yang benar-benar melaporkan kenaikan harga jangkitan.

Majlis Penyelidikan Perubatan India sebenarnya telah memisahkan varian tersebut untuk menilai kecekapan vaksinasi dan juga telah menyebutkan bahawa hasilnya pasti akan disiapkan dalam beberapa hari mendatang.

Walaupun varian SARS-CoV-2 baru tentu membimbangkan, tidak ada petunjuk segera untuk mengesyorkan bahawa delta plus jauh lebih mudah menular atau tidak selamat daripada pelbagai versi lain.

Kajian lebih lanjut dan juga maklumat dari individu dengan jangkitan delta plus varian diperlukan untuk menganalisis kualiti varian ini dan juga kemampuannya untuk meningkatkan penularan atau keseriusan COVID-19.

Untuk maklumat terkini mengenai pertumbuhan terbaru berkaitan dengan coronavirus unik dan juga COVID-19, pergi ke sini.