Perlindungan vaksin COVID-19 terhadap jangkitan adalah lebih rendah dan lebih lambat pada orang dengan penyakit hati

vaksin

Satu kajian menunjukkan untuk pertama kalinya bahawa orang dengan sirosis yang menerima vaksinasi mRNA COVID-19 memperoleh perlindungan penting terhadap hasil yang lebih serius seperti dimasukkan ke hospital dan kematian. Namun, pada masa yang sama, vaksin kurang memberi perlindungan terhadap jangkitan SARS-CoV-2 dan memerlukan waktu lebih lama untuk berlaku pada populasi ini.

Sebelum penyelidikan ini, diterbitkan pada 13 Julai di JAMA Perubatan Dalaman, berapa banyak perlindungan yang diberikan vaksin kepada orang yang menghidap sirosis tidak diketahui. Ujian klinikal vaksin tidak termasuk kebanyakan orang dengan sirosis dan keadaan kronik yang lain.

Oleh itu, pengarang utama Binu V. John, MD, MPH, dan rakan-rakannya mencari jawapan mereka sendiri, dengan spekulasi bahawa disregulasi imunisasi sirosis dapat mengubah tindak balas vaksin.

Kajian mereka menunjukkan bahawa "divaksinasi dikaitkan dengan keberkesanan 65% setelah satu dos dan keberkesanan sekitar 78% untuk mengurangkan jangkitan COVID setelah dos kedua," kata Dr. John, profesor bersekutu di University of Miami Miller School of Medicine dan ketua hepatologi di Pusat Perubatan Bruce W. Carter VA di Miami.

Oleh itu, perlindungan terhadap jangkitan "mungkin lebih rendah daripada populasi yang sihat," kata Dr. John. "Pesakit dengan sirosis yang divaksin mungkin masih mendapat jangkitan, tetapi mereka tidak mungkin mati atau dimasukkan ke hospital dengan COVID-19."

Vaksin berbanding tanpa vaksin

Para penyelidik membandingkan 20,037 orang dengan sirosis di seluruh negara yang menerima sekurang-kurangnya satu dos vaksin Pfizer atau Moderna mRNA di Pentadbiran Kesihatan Veteran. Mereka membandingkan jangkitan dan hasil dalam kumpulan ini dengan 20,037 pesakit lain yang mempunyai sirosis dan risiko COVID-19 yang serupa yang tidak diberi vaksin.

Vaksin diberikan antara 18 Disember 2020, dan 17 Mac 2021. Menariknya, lebih daripada 99% peserta yang layak mendapat dos kedua dalam CDC mengesyorkan enam minggu dari dos pertama melakukannya.

"Itu sangat mengagumkan," kata Dr. John.

Temuan lain yang menarik adalah garis masa. Tidak ada perbezaan antara kumpulan yang divaksinasi dan tidak divaksinasi dalam 28 hari pertama setelah dos pertama.

"Perbezaannya bermula setelah 28 hari. Ketika itulah anda mula melihat lebih sedikit kes dalam kumpulan vaksin dan lebih banyak lagi pada kumpulan yang tidak divaksinasi, ”kata Dr. John. Doktor yang memberi nasihat kepada pesakit dengan sirosis mungkin ingin memberi amaran kepada mereka mengenai kelewatan perlindungan imun ini, tambahnya.

Tindakan susulan yang lebih lama diperlukan

Vaksinasi dikaitkan dengan pengurangan 100% di hospital dan kematian COVID-19 setelah 28 hari. Tidak ada yang mati akibat COVID-19 dalam kumpulan yang diberi vaksin berbanding dua kematian pada kumpulan yang tidak divaksinasi, tetapi tindak lanjut yang lebih lama diperlukan untuk mengkaji hasil kematian dengan lebih baik dalam populasi ini.

Terdapat kecenderungan untuk perlindungan vaksin yang lebih rendah pada orang dengan sirosis dekompensasi - didefinisikan sebagai orang yang mengalami gejala dari hati mereka tidak berfungsi dengan baik - dibandingkan dengan mereka yang mempunyai sirosis kompensasi dengan fungsi hati yang baik. Walau bagaimanapun, jumlah pesakit yang mengalami pengompensasi rendah, dan penemuannya perlu dikaji lebih lanjut. Dr. John memberi penghargaan kepada kolaborasi dan input dari rakan-rakan penulisnya, termasuk Andrew Scheinberg, MD, seorang rakan dan salah seorang pelatihnya, untuk diterbitkan dalam jurnal berprestij itu.

"Sinergi yang kami hasilkan antara UM dan Miami VA sangat luar biasa" tambahnya. "Ini sangat membantu untuk bekerjasama dengan kolaborator di UM semasa anda menghantar kertas kerja ini."

Kajian ini bertajuk "Persatuan vaksin BNT162b2 mRNA dan mRNA-1273 Dengan Jangkitan COVID-19 dan Rawat Inap di Kalangan Pesakit Dengan Sirosis." Sebagai tambahan kepada UM dan Miami VA, gabungan pengarang termasuk Universiti Yale, West Haven VA, Virginia Commonwealth University, University of Pennsylvania, dan Philadelphia VA.