Mungkinkah arachnids dapat menenangkan ketidakselesaan berterusan? Penyelidik menganggap demikian

tarantula

Menggunakan pembiayaan $ 1.5 juta dari Institut Kesihatan Nasional, para saintis di University of California, Davis, sedang memeriksa apakah racun dari perangkak arachnid yang sangat takut dapat membantu menghilangkan ketidakselesaan yang berterusan.

"Laba-laba dan kalajengking memiliki evolusi berjuta-juta tahun yang mengoptimumkan racun peptida, protein dan molekul kecil dalam racunnya, yang dapat kita manfaatkan," kata Bruce Hammock, seorang guru entomologi terkenal yang melayani penghilang rasa sakit baru. "Vena yang sama yang boleh menyebabkan rasa sakit dan disfungsi neurologi juga dapat membantu saraf berfungsi dengan lebih baik dan mengurangkan rasa sakit."

Hammock memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam mewujudkan kaedah unik untuk menenangkan ketidakselesaan berterusan. EicOsis yang berpangkalan di Davis memperoleh klasifikasi Jalur Cepat dari Makanan AS dan juga Pentadbiran Ubat untuk kemajuan prospek ubat pergigian, EC5026, yang menghentikan kerosakan zat dalam badan yang membuat individu merasa tidak selesa dengan rasa tidak selesa sehingga menyebabkan kecederaan mereka.

Dalam jumlah keseluruhan, 20 saintis memeriksa kapasiti racun dari satu crawler tertentu, velour arachnid mesra alam Peru, untuk mengekalkan isyarat ketidakselesaan daripada berpindah di antara saraf dan juga massa otot. Racun perayap ini mempunyai peptida tertentu yang dihubungkan dengan rangkaian perincian yang memindahkan ketidakselesaan, rangkaian Nav1.7.

Halangan saintis pasti akan memperoleh protein yang sihat dalam racun arachnid untuk menghalang rangkaian Nav1.7 hanya saraf sensori tanpa mempengaruhi rangkaian Nav1.7 dalam jisim otot badan atau minda. Ini mengenai penyesuaian pencemaran, kata mereka, untuk mengelakkan kesan negatif yang tidak diingini.

Harapannya adalah untuk mencari terapi ketidakselesaan yang kuat seperti opioid, namun tanpa kebiasaan membentuk rumah ubat-ubatan tersebut.

"Untuk kesakitan yang kuat, ubat seperti ibuprofen atau aspirin tidak cukup kuat," kata Heike Wulff, seorang guru farmakologi. "Opioid cukup kuat, tetapi mereka mempunyai masalah pengembangan toleransi dan ketagihan."

Wulff dan juga Vladimir Yarov-Yarovoy, seorang guru fisiologi dan juga lapisan biologi membran, memimpin kumpulan ini untuk mewujudkan terapi baru.

Para saintis mendefinisikan pekerjaan awal mereka sebagai memberangsangkan, namun tetap diingat bahawa banyak pekerjaan yang tetap ada. Mereka sebenarnya telah menggunakan program sistem komputer Rosetta yang dibuat oleh University of Washington untuk menghasilkan banyak model peptida araknid, yang membolehkan kumpulan mereka membuat dan juga memeriksanya di makmal.

"Dengan menggunakan perisian Rosetta, kita dapat mengambil peptida semula jadi dan merancangnya semula dan menjadikannya sebagai terapi," kata Yarov-Yarovoy, seorang profesional dalam pemodelan seni bina komputasi pencemaran peptida. "Peptida plumbum kami sudah menunjukkan keberkesanan pada tahap morfin, tetapi tanpa kesan sampingan opioid."

Hammock menyatakan "tidak ada seorang pun saintis yang dapat memiliki harapan untuk menangani proyek yang sesulit ini," memuji Yarov-Yarovoy untuk menyatukan dan juga kumpulan interdisipliner yang dapat saling memberi makan dan juga menghadapi tantangan yang rumit.

Sebarang kemungkinan prospek penyembuhan pasti perlu diperiksa dalam haiwan peliharaan untuk memastikan ia selamat dan juga berkesan untuk pemeriksaan pada orang, kata para saintis, jadi pasti akan memakan masa paling sedikit 5 tahun sebelum apa-apa jenis ubat disediakan.

Ubat sakit mempunyai pasaran yang luas. Para saintis Davis ingat bahawa kira-kira 50 juta individu dewasa di Amerika Syarikat dipengaruhi oleh ketidakselesaan berterusan. Sebanyak 11 juta individu mengalami ketidakselesaan berterusan berimpak tinggi yang berlangsung selama 3 bulan atau lebih lama dan juga menghadkan tugas besar seperti keupayaan untuk berfungsi di luar rumah atau melakukan tugas di sekitar rumah anda.