Mungkinkah makanan ringan prebiotik meningkatkan bakteria usus yang sihat dalam kegemukan?

Kacang pistachio yang dikupas sebahagiannya

  • Serat makanan dapat membantu menghentikan penyakit jantung, masalah diabetes jenis 2, dan berat badan yang berlebihan dengan kesannya pada mikrobiota usus, yang merupakan kawasan mikroba yang hidup di usus.
  • Walau bagaimanapun, rejimen diet Barat yang normal tidak mempunyai serat yang diperlukan oleh kuman yang menyenangkan ini.
  • Eksperimen pada tikus komputer dan juga manusia mengesyorkan agar makanan ringan yang dilengkapi dengan serat tertentu dapat mengubah mikrobiota usus dan juga mengakibatkan kesan fizikal yang lazim.
  • Tentunya layak untuk mendapatkan serat untuk makanan ringan prebiotik di masa depan dari sisa sektor makanan, seperti kulit, kulit, dan juga sekam, yang pasti atau yang akan dikeluarkan oleh pengeluar.

Bakteria, archaebacteria, jangkitan, dan juga fungis yang hidup di usus manusia - bersama-sama disebut sebagai mikrobiota usus - mempunyai kesan yang luas terhadap kesihatan fizikal dan juga psikologi.

Penyelidikan mengesyorkan bahawa dengan memberi makan kepada peserta yang berguna di kawasan ini, serat tumbuhan pemakanan dapat membantu mengatasi masalah kesihatan yang berterusan, seperti penyakit jantung, masalah diabetes jenis 2, dan juga berat badan yang berlebihan.

Walau bagaimanapun, rejimen diet reka bentuk Barat biasanya tinggi lemak dan juga kekurangan serat tumbuhan ini.

Cadangan untuk menambah atau makanan ringan berbahaya, seperti kuki dan juga kerepek, dengan serat mungkin tampak tidak rumit, namun perkongsian di antara rancangan diet, mikrobiota, dan juga kesihatan diri sangat rumit.

Para saintis di Pusat Mikrobioma usus dan juga Penyelidikan Pemakanan di Washington University School of Medicine di St Louis, MO, meneliti perkongsian ini untuk membuat item rawatan prebiotik.

Dalam pekerjaan sebelumnya, mereka menyedari sumber serat yang tidak hanya murah dan juga ditawarkan dengan mudah - seperti kulit, kulit, dan sekam yang dibuang secara umum - namun begitu juga meningkatkan kuman usus yang tumbuh dengan berat badan berlebihan cenderung untuk tidak .

Dalam kajian baru mereka, yang muncul di Nature, mereka memeriksa bagaimana makanan ringan yang ditambah dengan beberapa serat ini mempengaruhi mikrobiota usus tikus komputer dan juga manusia, melihat kesan fizikal mereka yang mungkin.

"Oleh kerana makanan ringan adalah bahagian popular dalam diet Barat, kami berusaha untuk membantu mengembangkan formulasi makanan ringan generasi baru yang orang gemar makan dan yang akan menyokong mikrobioma usus yang sihat yang mempengaruhi banyak aspek kesihatan," kata penulis tua Prof Jeffrey I. Gordon, MD, yang mengarahkan Edison Family Center for Genome Sciences & Systems Biology di Washington University School of Medicine.

Pembekal makanan ringan Mondel ēz International, yang mempunyai jenama seperti belVita, Cadbury, dan juga Oreo, sebahagiannya menghasilkan pekerjaan.

Tikus komputer percuma kuman

Pada tahap awal studi mereka, para peneliti menggunakan tikus komputer "gnotobiotik", yang meningkat dalam masalah disterilkan untuk memastikan bahawa mereka tidak memiliki jenis kuman usus mereka sendiri.

Mereka menaklukkan saluran pencernaan tikus komputer ini dengan kuman dari individu yang mempunyai berat badan berlebihan, setelah itu memberi makan kepada haiwan peliharaan jenis diet tinggi lemak, diet rendah serat yang berkaitan dengan berat badan gemuk dan juga berlebihan.

Seterusnya, mereka kembali memberikan makanan ringan ke rancangan diet tikus komputer yang dilengkapi dengan serat kacang, serat oren, atau dedak barli. Di antara setiap jenis rawatan adalah jangka masa mencuci sepanjang tikus komputer hanya menggunakan rancangan diet tinggi serat dan rendah lemak.

Kaedah ini membolehkan para saintis mengesan kesan setiap jenis serat pada kolam genetik mikrobiota usus haiwan peliharaan, yang mereka lakukan dengan penilaian DNA mikroba dalam contoh tinja.

Mereka mengetahui bahawa setiap perlakuan menghasilkan kekayaan genetik yang diperlukan untuk membuat enzim untuk menyerap serat tertentu. Agaknya, ini kerana serat memberikan bakteria dengan genetik terbaik yang terbaik berbanding yang lain.

Pada peringkat ke-2 kajian, para saintis melakukan eksperimen yang setanding termasuk 12 sukarelawan manusia yang gemuk atau mempunyai berat badan yang berlebihan.

Untuk mencegah segala jenis modifikasi muncul dari perbedaan dalam diet mereka, para sukarelawan menggunakan rencana diet yang diatur murni yang tinggi lemak hidrogenasi dan juga berkurang serat.

Para saintis setelah itu mengawasi perubahan keturunan dalam mikrobiota mereka sebelum, sepanjang, dan juga setelah 2 minggu, di mana mereka juga menggunakan kedai sandwic yang dilengkapi dengan serat kacang.

Kumpulan itu mengamati modifikasi yang serupa dalam mikrobiota usus sukarelawan dengan yang sebenarnya mereka lihat pada tikus komputer, dengan peningkatan genetik yang diperlukan untuk menyerap serat ini.

Akhirnya, para penyelidik meneroka sama ada pengambilan makanan ringan yang mempunyai pelbagai jenis serat tentu akan menghasilkan pengubahsuaian yang lebih besar dalam mikrobiota daripada memakan serat kacang sahaja.

Sepasukan 14 sukarelawan awalnya menggunakan makanan dengan campuran 2 serat: serat kacang dan juga inulin, yang biasanya terjadi pada bawang, pisang, asparagus, artichoke, dan juga asal chicory. Kemudian, setelah tempoh pencucian, mereka memakan makanan yang mempunyai 4 serat: inulin, serat kacang, serat oren, dan juga dedak barli.

Komponen penyelidikan ini menunjukkan bahawa jenis serat yang lebih banyak dalam rancangan diet, semakin tinggi kekayaan genetik mikroba yang menyumbang dalam kadar metabolisme serat.

Perubahan keturunan ini secara hati-hati dikaitkan dengan pengubahsuaian tahap protein sihat dalam darah yang menambah pelbagai prosedur fizikal yang penting.

Sebagai contoh, terdapat banyak perubahan pada derajat protein yang sihat termasuk dalam kadar metabolisme gula, ketahanan, pembekuan darah, ciri kapiler, dan juga biologi tulang dan neuron aferen.

Kerepek, bar, dan juga biskut

Secara keseluruhan, eksperimen menunjukkan betapa penerimaan mikrobiota usus terhadap modifikasi serat pemakanan, juga pada orang yang terbiasa menggunakan diet diet serat berkurang.

"Pada prinsipnya, serat dapat dimasukkan ke dalam berbagai format makanan ringan yang tidak asing lagi bagi pengguna - kerepek, bar, biskuit, dan lain-lain," kata Prof Gordon kepada "Detonic.shop".

Salah satu kekangan dari penelitian ini adalah para sukarelawan menggunakan rencana diet yang diatur dengan baik untuk meningkatkan makanan tambahan serat. Dalam kehidupan nyata, rejimen diet jauh lebih mencabar.

Walau bagaimanapun, para saintis sedang memeriksa apakah pencarian awal mereka untuk berdiri ketika individu dapat menggunakan apa yang mereka suka.

"Kajian lanjutan melibatkan pemberian prototaip makanan ringan kepada peserta yang menggunakan diet normal mereka," kata Prof Gordon.

"Pendekatan ini dapat memberikan gambaran tentang kekuatan kesan, dan ketergantungan dosis, formulasi makanan ringan serat pada mikrobioma usus dan fisiologi inang di bawah pengaturan pengguna yang lebih realistik," katanya.

Penyelidikan ini mengiktiraf biomarker protein sihat mengenai pengubahsuaian fizikal yang layak dalam darah individu. Walau bagaimanapun, pada masa ini tidak dapat diketahui sama ada pengubahsuaian tersebut pasti akan menunjukkan kelebihan kesihatan yang sahih.

Dalam ujian perubatan dapat mendedahkan sama ada Avner Leshem dapat membantu menghentikan masalah diabetes jenis 2 atau berat badan yang berlebihan. Eran Elinav datang dengan menulis, Institut Weizmann dan juga Sains di Rehovot dari Israel

"[Penemuan] ini memberikan pandangan mekanistik yang berharga mengenai sumbangan mikrob terhadap tindak balas diet manusia. Ini mungkin akan membawa kepada ujian klinikal rawak jangka panjang yang menilai kaitan kausal antara bahan makanan yang berbeza, modulasi mikrobioma, dan hasil berkaitan kesihatan hilir bagi manusia. "

, (*), bungkus: (*).