Bolehkah makanan yang diperam meningkatkan variasi mikrobioma?

Kombucha dalam balang di rak

  • Para penyelidik sebenarnya telah mendedahkan bahawa mikrobioma saluran pencernaan melekat pada kesejahteraan total yang mana rancangan diet dapat mengubah mikrobioma.
  • Dalam penyelidikan awal kecil, para saintis membandingkan hasil 2 rejimen diet pada mikrobioma saluran pencernaan.
  • Mereka mendapati rancangan diet makanan yang diperam meningkatkan mikrobioma saluran pencernaan serta penurunan pembengkakan.

Dalam penyelidikan bukti konsep yang baru, memakan makanan yang diperam meningkatkan mikrobiom saluran pencernaan individu serta meminimumkan pembengkakan.

Sebagai perbandingan, individu yang makan diet tinggi serat tidak melihat peningkatan dalam mikrobioma saluran pencernaan mereka.

Kajian penyelidikan, yang muncul dalam jurnal Cell, mempersiapkan kajian penyelidikan tambahan untuk mengetahui dengan lebih mendalam lagi bagaimana pelbagai rawatan pemakanan dapat mempengaruhi mikrobioma saluran pencernaan seseorang.

Mikrobiotik Gut

Mikrobioma manusia menerangkan pelbagai kuman serta pelbagai mikroba lain yang terdapat di dalam dan juga pada badan. Mikrobioma saluran pencernaan seseorang adalah kawasan mikroorganisma yang berbeza-beza mengenai pelbagai komponen tubuh yang lain.

Selama 10 tahun terakhir, sebenarnya terdapat peningkatan besar dalam jumlah kajian yang telah dilakukan oleh penyelidik pada mikrobioma saluran pencernaan dan juga tautan webnya untuk kesihatan manusia.

Para penyelidik sebenarnya telah mendedahkan bahawa mikrobioma saluran pencernaan memainkan fungsi penting dalam kesejahteraan. Pembentukan mikrobioma dapat mempengaruhi pertumbuhan beberapa penyakit berterusan yang tidak dapat dijangkiti, seperti keracunan makanan, penyakit metabolik, dan juga beberapa jenis sel barah.

Mikrobioma saluran pencernaan seseorang biasanya tetap stabil sepanjang hayatnya. Walau bagaimanapun, aspek tertentu - yang terdiri daripada aspek ekologi, ubat-ubatan, dan juga pola pemakanan - dapat mempengaruhinya secara dramatik.

Memandangkan tautan web di antara mikrobioma saluran pencernaan dan juga kesejahteraan, para penyelidik mempunyai minat khusus untuk bagaimana mengubah mikrobioma saluran pencernaan seseorang.

Ini adalah kebimbangan yang mendesak, kerana para saintis sebenarnya telah menyarankan bahawa rejimen diet Barat cenderung cenderung menurunkan pelbagai mikrobiom saluran pencernaan individu, menyebabkan hasil buruk terhadap kesejahteraan individu.

Sebagai contoh, dalam penulisan 2018 dalam jurnal Nutrients, Marit K. Zin öcker, dari Jabatan Pemakanan di Bj ørknes University College di Oslo, Norway, serta Inge A. Lindseth dari Jabatan Sains Klinikal di University of Bergen, Norway, menyarankan bahawa makanan yang terlalu banyak diproses yang terdapat dalam rancangan diet Barat sebenarnya telah mengubah mikrobiom saluran pencernaan seseorang.

Sebagai akibatnya, mereka mengesyorkan bahawa pengubahsuaian ini sebenarnya telah mengiklankan pembengkakan berterusan, yang merupakan pertimbangan tersembunyi untuk beberapa penyakit berterusan yang tidak dapat dijangkiti.

Mengetahui bahawa rancangan diet dapat mempengaruhi mikrobioma, para saintis di belakang kajian hari ini berminat untuk mengenal pasti hasil rawatan pemakanan tertentu.

Sekiranya para penyelidik dapat mendedahkan bahawa rawatan pemakanan tertentu mengubah mikrobioma saluran pencernaan seseorang dengan baik, selepas itu, di masa depan, ia dapat berfungsi sebagai rujukan untuk rancangan diet yang sihat dan berkhasiat. Sekiranya lebih ramai individu mempunyai mikrobioma saluran pencernaan yang sihat dan seimbang, ini boleh mengurangkan penyakit berterusan yang tidak dapat dijangkiti. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), penyakit ini merangkumi 71% kematian di seluruh dunia setiap tahun.

Serat dan juga penapaian

Dalam penyelidikan hari ini, para saintis mempertimbangkan 2 rawatan pemakanan: rancangan diet makanan fermentasi dan juga rancangan diet serat tinggi.

Mereka memilih rawatan ini kerana kajian penyelidikan pertama sebenarnya menunjukkan bahawa makanan fermentasi dan juga serat mengiklankan modifikasi yang baik dalam mikrobioma saluran pencernaan seseorang.

Penyelidikan itu merangkumi 36 individu, di mana 73% adalah wanita, dan 81% berkulit putih. Mereka semua biasanya sihat dan seimbang.

Para saintis mengumpulkan darah dan contoh tinja dari individu selama 3 minggu untuk berfungsi sebagai standard.

Mereka setelah itu dengan sewenang-wenangnya melantik individu tersebut untuk beberapa rejimen diet. Rancangan diet pertama tinggi makanan fermentasi, seperti yogurt, kimchi, dan juga kombucha, sedangkan yang kedua mengandung serat tinggi.

Individu secara beransur-ansur meningkatkan penggunaan makanan atau serat yang ditapai, bergantung kepada pasukan mereka, selama 4 minggu. Setelah itu, mereka mematuhi rancangan diet makanan tinggi serat atau fermentasi tinggi selama 6 minggu lagi.

Pasukan makanan yang diperam meningkatkan penggunaannya dari kira-kira 0.4 bahagian menjadi 6 bahagian setiap hari. Pasukan serat tinggi meningkatkan penggunaan mereka dari 21.5 gram (g) menjadi 45.1 g setiap hari.

Akhirnya, individu mempunyai masa selama 4 minggu di mana mereka dapat meneruskan rancangan diet jika mereka memilih. Sepanjang setiap fasa penyelidikan, para saintis tetap mengumpulkan contoh darah dan tinja.

Contoh tinja memungkinkan mereka untuk menentukan apa-apa jenis pengubahsuaian pada mikrobioma saluran pencernaan individu, sementara contoh darah menunjukkan apa-apa jenis variasi pada pembengkakan pen organik dan kesihatan asas.

Makanan yang diperam meningkatkan pelbagai

Setelah menilai maklumat tersebut, para saintis mendapati bahawa pelbagai mikrobiom saluran pencernaan individu yang mendapat rancangan diet makanan fermentasi meningkat.

Menurut Dr Justin Sonnenburg, Ph D., seorang guru mikrobiologi bersekutu dan imunologi di Stanford University, CA, dan juga penulis kajian yang setara: “Ini adalah penemuan yang menakjubkan. Ini memberikan salah satu contoh pertama bagaimana perubahan sederhana dalam diet dapat mereproduksi mikrobiota secara semula jadi di sekumpulan orang dewasa yang sihat. "

Para saintis juga menyatakan bahawa bagi individu yang menggunakan rancangan diet makanan yang diperam, 19 protein sihat yang berkurang, dan 4 jenis sel imun mempunyai pengaktifan yang lebih sedikit.

Penulis lain yang sepadan, Prof Christopher Gardner, Ph D., iaitu Profesor Rehnborg Farquhar dan juga penyelia penyelidikan makanan di Pusat Penyelidikan Pencegahan Stanford, mendakwa, "Diet mikrobiota dapat mengubah status kekebalan tubuh, memberikan jalan yang menjanjikan untuk mengurangkan keradangan pada orang dewasa yang sihat. "

"Penemuan ini konsisten di semua peserta dalam penelitian yang ditugaskan untuk kumpulan makanan yang berfermentasi lebih tinggi."

–Prof Christopher Gardner, Ph D.

Sebagai perbandingan, individu dalam rancangan diet serat tidak melihat perubahan pada mikrobioma saluran pencernaan mereka dan juga penurunan 19 protein sihat yang meradang.

Dr Erica Sonnenburg, Ph D., seorang penyelidik kajian penyelidikan warga tua dalam penyelidikan saintifik kehidupan standard, mikrobiologi, serta imunologi di Stanford dan juga penulis kajian yang setara, mencatat: "Kami menjangkakan serat tinggi akan lebih bermanfaat secara universal kesan dan meningkatkan kepelbagaian mikrobiota. Data menunjukkan bahawa peningkatan pengambilan serat sahaja dalam jangka masa yang singkat tidak mencukupi untuk meningkatkan kepelbagaian mikrobiota. "

Para saintis melihat bahawa individu dalam rancangan diet serat tinggi mempunyai lebih banyak karbohidrat dalam contoh tinja mereka. Ini menunjukkan bahawa individu tersebut tidak mempunyai mikroorganisma saluran pencernaan yang terbaik untuk merosakkan serat sepenuhnya.

Bagi Dr Erica Sonnenburg, "ada kemungkinan intervensi yang lebih lama memungkinkan mikrobiota untuk menyesuaikan diri dengan baik dalam peningkatan penggunaan serat. Sebagai alternatif, pengenalan mikroba pemakai serat yang disengajakan mungkin diperlukan untuk meningkatkan keupayaan mikrobiota untuk memecah karbohidrat. "

Sebagai akibatnya, kajian penyelidikan tambahan yang melacak hasil rancangan diet serat tinggi dalam jangka masa yang lebih lama atau memeriksa rejimen diet tinggi serat dan makanan yang ditapai mungkin memberikan lebih banyak maklumat mengenai bagaimana doktor dapat mengubah individu seseorang dengan baik mikrobioma saluran pencernaan.

Selain itu, penyelidikan masa depan tentunya akan diperoleh dari dimensi contoh yang lebih besar dan lebih bervariasi.