Komuniti antara COVID-19 dan rheumatoid arthritis boleh menyebabkan strategi rawatan baru untuk COVID yang panjang

Covid

COVID-19 yang teruk dan Rheumatoid Arthritis (RA) berkongsi beberapa alat patogen yang biasa, menurut penyelidikan baru.

Pemantauan dari penyelidikan - dikeluarkan dalam JCI Insight dan diketuai oleh Penyelidikan University of Glasgow langsung ke Pusat Radang Radang (RACE) bekerjasama dengan Fondazione A.Gemelli IRCCS di Itali - dapat membantu pertumbuhan strategi rawatan baru untuk COVID-19 yang serius. dan gangguan artikel-COVID-19, atau COVID panjang.

Para saintis memerhatikan bahawa beberapa individu rheumatoid arthritis yang terkontaminasi dengan SARS-CoV-2 mengalami 'suar' ketidakselesaan dan pembengkakan sendi, yang bermaksud persamaan antara COVID-19 dan rheumatoid arthritis.

Dalam penyelidikan itu, saintis mengenali koleksi makrofag patogen tertentu (sekumpulan sel khusus) di dalam paru-paru individu dengan COVID-19 yang serius dan pada sendi individu rheumatoid arthritis (RA). Makrofag adalah sel kekebalan yang bertanggung jawab untuk menelan dan merosakkan mikroorganisma dan membuang sel, namun apabila terlalu aktif, mereka menyebabkan patologi dalam sel.

Penyelidikan molekul terperinci mendedahkan bahawa sel-sel khusus ini membuat moderator bernama SPP1. Tahap darah pendamai ini tinggi pada individu COVID-19, dan terutamanya tahap tinggi menjangkakan perpindahan orang ke rawatan yang luas.

Dengan meneroka peranti SPP1, penyelidikan mendapati bahawa pendamai ini mendorong beberapa fungsi tindakan keradangan patogen yang memenuhi syarat COVID-19 yang serius.

Penyelidikan ini juga memberikan beberapa pemahaman mengenai alat-alat gangguan artikel-COVID-19, atau COVID yang panjang Penulis mendapati bahawa beberapa individu COVID-19 yang mengalami pemulihan dan mengalami jangkitan, tetapi dengan tanda-tanda dan gejala yang berterusan, masih mempunyai tahap darah yang sangat tinggi SPP1, tanpa mengira darjah normal dari pelbagai moderator pro-radang lain.

Dr. Mariola Kurowska-Stolarska, dari University of Glasgow, menyatakan: "Penyiasatan kami menjanjikan, kerana memahami mekanisme ini yang mendorong ciri COVID-19 dapat membantu membuka prospek strategi rawatan baru untuk COVID-19 yang teruk.

"Pencarian penyelidikan kami untuk tambahan mengesyorkan bahawa ciri patogenik SPP1 dapat menambah COVID-19 yang panjang, dan jika demikian, ini menentukan SPP1 sebagai sasaran penyembuhan yang mungkin untuk gangguan yang biasa ini."

Lucy MacDonald, RACE Ph.D. pelajar dan salah seorang penulis utama kajian ini, berkata: "Kami tertanya-tanya mengenai salah satu hubungan web yang paling biasa antara pembengkakan sendi dan tindakan serius terhadap jangkitan SARS-CoV-2, yang setelah itu menjadi penekanan dari kami pemeriksaan.

“Dengan memahami kesamaan ini, kami sekarang telah mengenal pasti SPP1 sebagai sasaran terapi yang berpotensi. Matlamat kami sekarang adalah untuk mengenal pasti bagaimana makrofag positif SPP1 dan mediatornya mungkin terlibat dalam spektrum simptom COVID-19 yang panjang, misalnya, sakit muskuloskeletal. Matlamat kami adalah untuk meningkatkan rawatan untuk pesakit dengan COVID-19 dan post-COVID-19 serta untuk pesakit RA kami. "

Dr. Caroline Aylott, Ketua Penyampaian Penyelidikan di Versus Arthritis, menyatakan: “Pada rheumatoid arthritis dan COVID-19, sistem kekebalan tubuh menyerang tisu tubuh sendiri, menyebabkan keradangan dan kerusakan. Penyelidikan ini adalah langkah maju untuk memahami mengapa keradangan berlanjutan pada kedua-dua rheumatoid arthritis dan COVID-19 dan mungkin memberikan sasaran yang berpotensi untuk rawatan masa depan untuk kedua-dua keadaan.

"Memahami sistem kekebalan tubuh kita sangat penting untuk membantu 18 juta individu yang mengalami ketidakselesaan dan keletihan yang berkaitan dengan artritis. Pembiayaan kajian penyelidikan Artritis mungkin membuka petunjuk rawatan masa depan bukan hanya untuk arthritis tetapi juga untuk COVID yang panjang."

Kajian, "COVID-19 dan RA berkongsi jalur myeloid SPP1 yang mendorong neutrofil PD-L1pos dan monosit CD14pos," dilancarkan dalam JCI Insight.