Kolera masih menjadi bahaya di Nigeria: inilah yang dapat dilakukan oleh pemerintah

taun

Ribuan kes kolera telah dilaporkan di Nigeria antara Januari dan Jun 2021. Negeri-negeri utara Bauchi, Gombe, Kano, Plateau dan Zamfara adalah antara yang terjejas.

Kolera adalah penyakit diare akut yang disebabkan oleh bakteria Vibrio cholerae. Ia ditularkan dari najis melalui makanan, minuman dan persekitaran yang tidak bersih yang tercemar, dan menyebabkan dehidrasi teruk. Orang yang dijangkiti boleh mati jika penyakitnya tidak diatasi dengan cepat dengan rehidrasi oral.

Pada masa lalu, jangkitan kolera sering terjadi di banyak negara di seluruh dunia. Sekarang mereka sebagian besar terbatas pada daerah berkembang karena penyakit ini dikaitkan dengan pemakanan yang buruk, kualiti air yang buruk dan sanitasi yang buruk.

Peratusan orang yang mati akibat kolera yang dilaporkan tetap lebih tinggi di Afrika berbanding di tempat lain. Di Nigeria, wabak besar dicatatkan pada tahun 1991, 2010, 2014 dan 2018. Pada tahun 2018, terdapat 43,996 kes kolera dan 836 kematian: kadar kematian kes 1.90%.

Pemacu kolera

Kerentanan terhadap kolera dikaitkan dengan faktor demografi dan sosioekonomi, termasuk usia dan status pemakanan. Malnutrisi mendorong penularan dan keparahan. Kekurangan vitamin B12 dan gastritis adalah faktor risiko jangkitan.

Bakteria yang menyebabkan kolera dikeluarkan melalui najis selama hampir dua minggu setelah dijangkiti. Mereka boleh ditumpahkan ke persekitaran untuk menjangkiti orang lain.

Kekurangan akses ke air minum yang selamat dan kebersihan diri dan persekitaran yang buruk adalah faktor asas yang mendorong penyebaran kolera. Jangkitan juga berlaku ketika orang makan atau minum sesuatu yang sudah tercemar oleh bakteria. Bukti dari wabak 1995-1996 di negeri Kano menunjukkan bahawa kebersihan tangan yang buruk sebelum makan dan air minuman memainkan peranan penting.

Kesesakan penduduk juga merupakan faktor penyebaran kolera. Ini boleh berlaku melalui penghijrahan ke hab komersial seperti Kano. Ia juga boleh berlaku apabila bencana kemanusiaan memaksa orang yang dipindahkan tinggal di kem. Di sana, mereka sering kekurangan bekalan air dan tidak dapat mengamalkan amalan kebersihan yang baik. Lebih 2.9 juta orang kini hidup sebagai pengungsi dalaman di timur laut Nigeria. Sekurang-kurangnya, 10,000 kes kolera dan 175 kematian yang berkaitan dilaporkan di negeri Yobe, Adamawa dan Borno terutama di kem yang sesak pada tahun 2018.

Hidup di kawasan kumuh bandar dan peri bandar juga menyebabkan kolera. Ini kerana kemudahan bekalan air dan tandas berkala tidak mencukupi. Hanya 26.5% penduduk Nigeria menggunakan sumber air minum dan kemudahan sanitasi yang lebih baik, dan 23.5% membuang air besar di tempat terbuka.

Kawalan kolera di Nigeria

Pemerintah Nigeria telah melakukan beberapa usaha untuk mengawal penyakit ini. Ia melaksanakan program untuk meningkatkan bekalan air, sanitasi asas dan amalan kebersihan yang baik, tetapi ini biasanya dilaksanakan setelah wabak. Dipimpin oleh Kementerian Sumber Air Persekutuan, pemerintah telah menyediakan 510,663 liter air setiap hari di 39 lokasi di negeri Adamawa, yang menyumbang 50% kes kolera pada tahun 2019.

Ia juga menyediakan lubang bor berkuasa suria bergerak. Organisasi Antarabangsa untuk Migrasi mengekalkan 58 lubang bor berkuasa solar di negeri Borno dan menggerudi 11 yang baru pada tahun 2019. Ia juga memulihkan 10 dan menghubungkannya dengan tenaga suria.

Sebagai tindak balas terhadap wabak di kem orang-orang pengungsi di negeri Borno pada tahun 2017, Agensi Pembangunan Penjagaan Kesihatan Utama Nasional dan rakan-rakan lain melakukan kempen vaksinasi kolera oral.

Vaksin kolera oral bukan merupakan sebahagian daripada vaksinasi rutin di Nigeria. Ia tidak 100% berkesan terhadap kolera dan tidak melindungi daripada penyakit bawaan makanan atau penyakit lain. Ini bukan penyelesaian kolera lama dan hanya merapatkan jurang antara tindak balas kecemasan dan kawalan kolera lama. Pada tahun 2017, kempen vaksin kolera oral reaktif dilaksanakan di Borno untuk menghentikan wabak. Pelaburan dalam infrastruktur air, sanitasi dan kebersihan selalu diperlukan.

Kempen pendidikan kesihatan dijalankan oleh pasukan penyiasatan wabak dari Pusat Pengendalian Penyakit Nigeria setelah pengesahan wabak kolera. UNICEF telah mempromosikan pengklorinan air di kalangan masyarakat di kawasan panas kolera. Ini telah menguntungkan kira-kira 4.5 juta orang di negeri Borno, Adamawa dan Yobe, termasuk 680,000 orang terlantar di pusat bandar.

Apa yang masih belum selesai

Banyak yang masih harus dilakukan kerana kolera belum dapat ditaklukkan sepenuhnya.

Kolera digambarkan sebagai "penyakit kemiskinan" kerana faktor risiko sosial memainkan peranan penting dalam penularannya.

Selaras dengan amalan terbaik kawalan pelbagai sektor, kami mengesyorkan perkara berikut:

Kerajaan nasional di negara-negara yang terkena kolera harus memimpin dengan sokongan dari Pasukan Petugas Global terhadap rakan-rakan Pengawalan Kolera. Intervensi pelbagai sektor untuk mengawal kolera secara berkesan didasarkan pada satu paket langkah-langkah yang harus diselaraskan dengan baik. Ini termasuk mewujudkan akses ke air minum dan sanitasi yang selamat; meningkatkan pengawasan, pelaporan dan kesediaan; dan penglibatan masyarakat untuk meningkatkan kesedaran dan mempromosikan amalan kebersihan yang baik.

Pendidikan kesihatan secara berkala semasa dan selepas wabak diperlukan. Penglibatan masyarakat akan membantu mengenal pasti orang yang akan bertanggungjawab untuk melaporkan kes-kes kolera yang disyaki tepat pada masanya. Pasukan yang menangani wabak di peringkat pemerintah daerah, negeri dan persekutuan harus dikoordinasikan dengan baik dan cepat bertindak balas ketika diberitahu tentang wabah kolera.

Langkah-langkah ini dilihat dapat berfungsi di Sudan Selatan dan Tanzania tetapi memerlukan kemahuan politik untuk mendapatkan pelbagai sektor untuk bekerjasama.