CDC 'sangat berminat' sama ada vaksin penggalak COVID-19 yang berisiko mempunyai risiko kesan sampingan yang lebih tinggi, kata pakar


Seorang wartawan akhbar ingat bahawa beberapa orang yang benar-benar diimunisasi sedang mencari penggera sebelum persetujuan atau tanda mereka mungkin diperlukan

Kayla Rivas By Kayla Rivas |

  • Facebook
  • Twitter
  • Flipboard
  • Komen-komen
  • Cetak

rapat Pfizer merancang untuk memperkenalkan vaksin COVID-3 dos ke-19 video

Strategi Pfizer untuk menunjukkan vaksinasi COVID-3 dos ke-19

Profesor Perubatan di Stanford Dr Jay Bhattacharya: Jangan membuli individu untuk mendapatkan vaksinasi COVID - ia akan menimbulkan keraguan, dan tidak menyingkirkannya.

Orang yang mencari dos vaksinasi penggalak COVID-19 dengan harapan keselamatan yang lebih tinggi melakukannya kerana bukti yang menghubungkan keselamatan dan keselamatan tetap tidak menentu, kata pakar terkemuka.

Seorang wartawan memeriksa Dr. Jay Butler, penyelia pengganti penyakit berjangkit di Pusat Kawalan Penyakit dan Pencegahan (CDC) serta Dr Andrew Pavia, pakar penyakit penularan pediatrik di University of Utah School of Medicine, mengenai kemungkinan masalah keselamatan dan keselamatan di sebalik Dos ke-3, dengan mengingat beberapa individu yang benar-benar diimunisasi telah benar-benar mencari penggera sendiri. 

"Kami sangat berminat untuk mengetahui apakah dos ketiga mungkin dikaitkan dengan risiko tindak balas buruk yang lebih tinggi, terutamanya beberapa kesan sampingan yang lebih teruk walaupun sangat jarang berlaku, ”Butler memberitahu arahan digital. Dia menyatakan semula maklumat yang mengesyorkan tindak balas wilayah serta kesan sampingan yang tidak biasa berlaku secara berkala selepas dos ke-2 dalam program dua dos.

Walaupun banyak pembuat ubat telah benar-benar menetapkan pendekatan penambahbaikan dos yang memerlukan tusukan spesifik varian, dan sebenarnya berpendapat bahawa penggalak mungkin diperlukan secepat September, pihak berkuasa kesihatan dan kesihatan kerajaan baru-baru ini menyatakan secara keseluruhan diimunisasi Orang Amerika "tidak memerlukan" dos tambahan pada masa ini.

Pavia menyatakan banyak penyelidikan berulang oleh National Institutes of Health yang menganalisis dos ke-3 dalam teknik mix-and-match (atau menyediakan vaksin dari pelbagai pembuat) dan juga oleh pengeluar yang sama.

Para saintis sebenarnya belum menemukan bukti penurunan daya tahan atau penurunan tahap antibodi pada orang yang benar-benar diimunisasi, mereka menyatakan semula, dan kebimbangan terus berlaku sama ada penguat diperlukan, kapan, dan untuk siapa. Kerja berterusan oleh FDA serta panel pakar bebas yang mencadangkan penampilan CDC untuk menawarkan penyelesaian. Butler menyatakan para saintis bimbang akan orang dewasa yang berusia lebih dari 75 tahun yang berisiko menghadapi risiko COVID-19 yang paling serius, serta mereka yang mempunyai sistem imun badan yang rosak, atau orang yang mengalami imunokomprom, beberapa di antaranya tidak bertindak balas terhadap inokulasi.