Braces mengganggu mikrobioma pergigian, mensimulasikan pembentukan radang gusi

Kajian mendapati pendakap gigi mengganggu mikrobioma oral ke keadaan pra-gusi

Satu kajian penyelidikan yang menguraikan mikrobioma gigi sebelum, sepanjang, dan juga setelah pendakap gigi individu Jepun mendedahkan persekitaran mikrob yang berubah setanding dengan mulut pada keadaan penyakit pra-gusi.

"Orang yang telah menjalani rawatan ortodontik dapat memperoleh persekitaran mulut yang sihat dan mulut yang indah," kata pengarang bersama penyelidikan, Isamu Kado dari Jabatan Ortodontik dan juga Biologi Perkembangan Craniofacial dari Sekolah Siswazah Universiti Hiroshima Biokimia dan juga Sains Kesihatan.

Tetapi dia menyatakan bahawa terapi ini juga dapat dikaitkan dengan masalah yang berkaitan dengan bakteria.

Mulut kita adalah mikrobioma ke-2 yang paling bervariasi dalam badan, memelihara lebih dari 700 jenis mikrob. Memakai pendakap gigi boleh menjadikan pembersihan menjadi sukar dan juga menyebabkan penumpukan plak.

Kajian penyelidikan terdahulu sebenarnya telah menghubungkan pendakap gigi dengan perbezaan mikrobioma pergigian. Walau bagaimanapun, kajian penyelidikan ini tertumpu pada jenis berbahaya tertentu seperti Streptococcus mutans yang menyebabkan kerosakan gigi dan juga bukan kawasan mikroba secara keseluruhan.

Kado dan juga rakan-rakannya membuat katalog seluruh populasi mikroba yang ada di mulut 71 individu dengan menjalankan plak supragingival dan juga contoh air liur dengan teknologi moden Next Generation Sequencing (NGS). Mereka mengawasi penyesuaian mikrobioma sebelum pendakap gigi diletakkan, 6 bulan setelah penempatan, dan juga setelah penyingkiran.

Mereka menunjukkan lonjakan dalam pelbagai mikroorganisma anaerob berbahaya dan juga penurunan yang menyenangkan seperti keadaan gigi dalam bahaya penyakit periodontal.

"Dalam kajian kami, mikrobioma oral pasti berubah semasa rawatan ortodontik. Pergeseran itu menunjukkan peningkatan anaerob, bakteria yang tidak memerlukan oksigen untuk pertumbuhan, dan penurunan bakteria komensal, ”Kado membincangkan.

"Keadaan oral ini serupa dengan mikrobioma tahap peralihan dari gingiva yang sihat hingga periodontitis."

Para saintis menyatakan pencarian mereka, dikeluarkan di Laporan Saintifik Disember 2020 yang lalu, dapat memenuhi objektif mereka untuk mengembangkan sistem penghindaran yang pastinya dapat mengelakkan karies gigi dan juga radang gusi daripada berlaku sepanjang terapi ortodontik.

"Untuk mencapai tujuan ini, perlu menjelaskan perbezaan risiko karies gigi antara pesakit. Sekiranya ini dapat dicapai, kualiti rawatan ortodontik akan bertambah baik, ”kata Kado.