Penggunaan antibiotik berkaitan dengan peningkatan risiko barah kolorektal

sebotol pil dikosongkan di permukaan, hitam dan putih

  • Penggunaan antibiotik preskripsi telah meningkat dengan ketara dalam beberapa tahun kebelakangan.
  • Kajian penyelidikan baru menunjukkan bahawa peningkatan penggunaan antibiotik yang diresepkan dikaitkan dengan risiko kanser kolon yang lebih tinggi, terutama pada individu di bawah usia 50 tahun.
  • Maklumat baru menguatkan permintaan untuk mengurangkan penggunaan antibiotik preskripsi yang tidak diperlukan, yang dapat menyebabkan orang berisiko lebih tinggi terkena penyakit.

Antibiotik sangat berguna dalam terapi jangkitan. Walau bagaimanapun, para penyelidik masih mengetahui tentang penyakit yang timbul daripada penggunaan antibiotik dan juga penggunaan berlebihan.

Hasil penyelidikan baru, yang dikongsi di European Society for Medical Oncology World Congress on Gastrointestinal Cancer 2021, menunjukkan bahawa individu, khususnya mereka yang berumur di bawah 50 tahun, mungkin mengalami peningkatan risiko barah usus besar kerana penggunaan antibiotik preskripsi.

Perincian baru ini menguatkan perkaitan dengan pengambilan antibiotik yang tepat dan mungkin merangkumi perbahasan untuk ujian kanser usus di kalangan individu yang lebih muda.

Penggunaan antibiotik preskripsi yang tidak diperlukan

Pusat Pengawalan Penyakit dan Pencegahan (CDC) perlu diingat bahawa antibiotik resep berfungsi dalam terapi jenis jangkitan tertentu. Walaupun profesional perubatan menggunakannya untuk memberi ganjaran kepada jangkitan mikroba, mereka tidak berkesan berbanding jangkitan yang disebabkan oleh jangkitan.

Selain itu, antibiotik preskripsi tidak semestinya penting, kerana kadang-kadang, tubuh dapat mencegah jangkitan dengan sendirinya.

Penggunaan antibiotik preskripsi yang tidak perlu adalah masalah yang semakin meningkat di seluruh negara dan juga di seluruh dunia. Di Amerika Syarikat, CDC mempromosikan penggunaan antibiotik preskripsi untuk mencegah hasil negatif.

Sebagai contoh, individu yang mengambil antibiotik resep berisiko mendapat jangkitan Clostridioides difficile serta pelbagai jenis jangkitan lain yang kebal terhadap antibiotik preskripsi.

Selain itu, Institut Kesihatan Nasional (NIH) ingat bahawa antibiotik yang diresepkan dapat menghilangkan kuman yang berguna dalam sistem usus.

Untuk keseimbangan bahaya ini, pakar penjagaan kesihatan perlu mencegah mengesyorkan antibiotik resep yang bukan terapi yang diperlukan. Preskripsi antibiotik yang tidak diperlukan merangkumi minimum 30% preskripsi antibiotik pesakit luar di AS

Dr Michael Woodworth, penolong guru penyakit berjangkit di Sekolah Perubatan Universiti Emory di Atlanta, GA, memberitahu Berita Perubatan Hari Ini:

"Cabaran utama dalam meningkatkan penggunaan antibiotik penyedia layanan kesihatan adalah pemahaman yang tidak jelas mengenai keseimbangan potensi keuntungan daripada risiko yang tidak baik. Meningkatkan pengawalan antibiotik yang ada adalah keutamaan global yang penting dalam mengurangkan potensi toksisitas antibiotik dan tekanan selektif untuk ketahanan yang lebih besar terhadap antibiotik. "

Maklumat terkini lebih suka menggunakan antibiotik preskripsi, dan para saintis masih meneliti lebih banyak bahaya yang berkaitan dengan penggunaannya.

Kesan barah kolorektal

Persatuan Kanser Amerika ingat bahawa, jika sel-sel kanser kulit ditinggalkan, barah kolorektal adalah jenis barah ke-3 yang paling biasa dikenalpasti di AS

Secara keseluruhan, kejadian barah kolorektal sebenarnya telah berkurang dalam beberapa tahun kebelakangan. Walau bagaimanapun, jumlah situasi barah kolorektal di kalangan orang di bawah umur 64 tahun sebenarnya telah meningkat.

Terdapat masalah pemasangan mengenai kejadian barah kolorektal pada orang yang lebih muda.

Maklumat terkini yang dikeluarkan dalam jurnal Cancer mengesyorkan individu perlu menjalani ujian untuk kanser kolorektal pada usia 45 dan bukan 50 untuk membantu dalam penemuan awal dan juga penghindaran.

Penekanan terhadap penghindaran dan penemuan harus dilakukan dengan kesan kesejahteraan dan juga harga kematian akibat barah kolorektal, yang merupakan sebab kedua kematian akibat kanser di AS.

Individu dapat mengurangkan peluang mereka untuk menghidap barah seperti ini dengan mencegah pemboleh ubah risiko tertentu, seperti pengambilan alkohol, penggunaan rokok, dan juga tidak ada latihan.

Walau bagaimanapun, profesional juga menghubungkan barah kolorektal dengan pemboleh ubah risiko yang tidak dapat diubah, seperti usia, latar belakang ahli keluarga, gen, atau adanya keadaan saluran pencernaan keradangan (IBD). Ini adalah beberapa faktor bahawa ujian awal sangat penting untuk menurunkan kematian barah kolorektal.

Beberapa pemboleh ubah cenderung untuk kanser kolorektal tetap tidak dikenali atau masih diteliti, seperti organisasi baru ini di antara penggunaan antibiotik dan juga koloner. Semasa para saintis memeriksa pemboleh ubah risiko baru untuk kanser kolorektal, ujian kemungkinan besar lebih penting.

Penggunaan antibiotik preskripsi serta peningkatan risiko barah usus besar

Penulis kajian hari ini, yang merupakan penyelidikan kawalan kes tertanam, mengumpulkan maklumat dari pelanggan di Scotland serta menilai keadaan permulaan yang sangat awal dan juga barah kolorektal yang baru bermula.

Mereka mengenal pasti orang di bawah usia 50 tahun menghidap barah kolorektal awal, dan mereka yang berumur 50 tahun atau lebih tua menghidap barah kolorektal.

Para saintis membandingkan keseluruhan 7,903 orang dengan barah kolorektal dengan 30,418 orang dalam pasukan kawalan. Daripada individu penyelidikan dengan diagnosis perubatan kanser kolorektal, 445 berusia di bawah 50 tahun.

Para saintis meneliti perincian antibiotik preskripsi gigi serta jangka masa pendedahan langsung antibiotik pada mereka yang menghidap barah kolorektal dan juga pasukan kawalan yang sepadan.

Mereka menemui hubungan antara penggunaan antibiotik dan peningkatan risiko barah usus besar pada peringkat awal dan awal.

Risiko barah usus besar yang berkaitan dengan penggunaan antibiotik berkisar dari awal dan juga pasukan permulaan.

Menurut hasil penyelidikan yang dikemukakan para saintis, individu yang menghidap barah kolorektal kemudian mempunyai risiko 9% yang berkaitan. Organisasi ini jauh lebih hebat pada mereka yang menghidap barah kolorektal yang sangat awal, dengan risiko yang meningkat hampir 50%.

Walau bagaimanapun, risiko ini tidak berkaitan dengan setiap jenis antibiotik atau setiap jenis barah kolorektal. Para saintis ingat bahawa "antara kedua-dua kumpulan umur, kebanyakan kelas antibiotik tidak banyak dikaitkan dengan barah usus besar, rektum, atau usus besar. "

Pada usia yang lebih muda, peningkatan risiko berkaitan dengan barah yang terdapat pada komponen awal saluran usus besar serta penggunaan quinolones serta antibiotik preskripsi sulfonamides / trimethoprim.

Dr Woodworth menyebutkan bahawa terdapat banyak faktor untuk kemungkinan dan kesudahannya, lebih banyak kajian penyelidikan pasti penting:

"Mungkin antibiotik diresepkan untuk gejala dari tumor yang salah disebarkan ke infeksi, bahawa keadaan komorbid, seperti IBD, dapat meningkatkan kemungkinan mendapat antibiotik dan tumor, atau, seperti yang disarankan oleh penulis, negatif yang lebih langsung kesan antimikroba pada komuniti bakteria yang mungkin membantu melindungi daripada perkembangan barah. "

"Penyelidikan yang lebih fokus diperlukan untuk memahami dengan lebih baik apakah antibiotik berperanan untuk menyebabkan barah atau hanya terkait dalam penelitian ini," katanya.

Penyelidikan ini meningkatkan pengiktirafan pemboleh ubah risiko keupayaan untuk barah usus dan juga mengiklankan penjagaan dalam penggunaan antibiotik yang diresepkan. Penyelidikan lebih menekankan bahawa lebih banyak orang muda masih berisiko mendapat barah usus.

Walaupun kajian penyelidikan tambahan sangat diperlukan, dan alasan tidak dapat disahkan berdasarkan sifat penyelidikan, penulis menyelesaikan:

"Penemuan kami menunjukkan bahawa antibiotik mungkin berperanan dalam pembentukan tumor usus besar di semua kumpulan usia, terutama pada mereka yang berumur kurang dari 50 tahun. Ada kemungkinan bahawa pendedahan kepada antibiotik dapat menyumbang pada peningkatan yang diperhatikan dalam [barah kolorektal permulaan awal], terutama pada usus besar proksimal. "

"Sekiranya disahkan, kajian kami akan memberikan alasan lebih lanjut untuk mengurangkan, jika mungkin, pemberian antibiotik yang kerap dan tidak perlu."

.