Selepas dos pertama vaksin Pfizer, antibodi, tetapi bukan tindak balas sel-T, semakin lemah pada pesakit yang menerima methotrexate

Sel T

Satu kajian penyelidikan baru yang disediakan di Kongres Eropah Mikrobiologi Klinikal & Penyakit Berjangkit (ECCMID) tahun ini serta dikeluarkan di Rheumatologi Lancet, mendedahkan bahawa tindak balas antibodi-tetapi bukan sel-T terhadap dos pertama vaksin Pfizer COVID-19 menjadi lemah pada pesakit yang mengambil imunosupresan metotreksat Sebagai perbandingan, reaksi antibodi dan sel-T dilindungi pada pesakit yang mengambil ubat organik seperti pencegahan aspek kematian sekaligus (TNF).

Kira-kira 3% hingga 7% individu di Eropah dan juga Amerika Utara mempunyai penyakit keradangan yang berkaitan dengan imun seperti psoriasis, radang sendi serta penyakit saluran pencernaan yang meradang. Rawatan seperti methotrexate, pencegahan TNF, dan juga pelbagai rawatan organik yang disasarkan berfungsi dengan mengurangkan sistem imun badan dan, walaupun ia sangat berkesan, mereka juga dapat meningkatkan ancaman jangkitan besar.

Pesakit yang mengambil imunosupresan untuk penyakit keradangan yang disebabkan oleh imuniti dikeluarkan dari ujian vaksin COVID-19, jadi tidak ada maklumat mengenai seberapa baik mereka berfungsi dalam pasukan berisiko ini.

Penilaian tindak balas imun terhadap dos vaksin tunggal sangat penting kerana banyak negara, yang terdiri dari UK, telah benar-benar memperluas tempoh antara dos untuk memanfaatkan perlindungan insurans penduduk dengan sebaik-baiknya.

Dr Satveer Mahil, Profesor Catherine Smith serta rakan-rakan di St John's Institute of Dermatology, Guy's serta St Thomas 'NHS Foundation Trust, London, UK dan juga King's College London, mendaftarkan 101 individu dari 14 Januari 2021 hingga 4 April 2021 (84 pesakit dengan psoriasis penyakit kulit serta 17 sukarelawan yang sihat dan seimbang). Umur rata-rata individu adalah 43, 55% adalah lelaki, 84% berketurunan etnik Putih, dan tidak ada yang pernah mempunyai COVID-19 sebelumnya.

Pesakit psoriasis mengambil methotrexate (17 pesakit, dosis rata-rata 15 mg / minggu), pencegahan TNF (27 pesakit), pencegahan interleukin (IL) -17 (15 pesakit) atau pencegahan IL-23 (25 pesakit).

Reaksi imun ditentukan segera sebelum diberikan dos tunggal vaksin Pfizer dan 28 hari kemudian. Hasil akhir yang utama adalah ketahanan humoral (menangkal tindak balas antibodi) terhadap jangkitan SARS-CoV-2 jenis liar dan juga tindak balas sel T 28 hari selepas inokulasi.

Kadar serokonversi (pertumbuhan antibodi berbanding jangkitan) dikurangkan pada pesakit yang menggunakan imunosupresan. Semua 17 (100%) sukarelawan yang sihat dan seimbang mempunyai bukti penukaran serokonversi, berbanding dengan 78% yang menggunakan imunosupresan. Harga serokonversi yang paling berpatutan, 47%, adalah pada pesakit yang menggunakan methotrexate.

Tahap antibodi pencegahan, yang mampu menghentikan jangkitan dari masuk ke dalam sel, sangat berkurang pada pasien yang menggunakan methotrexate yang berbeza dengan kawalan yang sihat dan seimbang tetapi dilindungi pada mereka yang mengambil biologi.

Reaksi sel-T dilihat di semua pasukan dengan harga dan darjah yang setanding, serta banyak individu tanpa bukti serokonversi menunjukkan tindak balas sel-T.

Tahap antibodi penentangan terhadap alternatif B. 1.1.7 (Alpha) juga diperiksa. Ini juga dikurangkan pada semua individu (terdiri daripada sukarelawan yang sihat dan seimbang), menunjukkan permintaan untuk tetap menjalani prosedur pencegahan setelah mendapat dos pertama vaksin.

Data mengenai tindak balas individu terhadap dos ke-2 ditunggu-tunggu.

Para penulis mendakwa, “Sementara program vaksinasi COVID-19 massa global sedang berlangsung, masih ada kekhawatiran mengenai keberkesanan vaksin pada pasien imunokompromi, termasuk terhadap varian SARS-CoV-2 baru yang mengancam pelarian imun.

"Langkah-langkah tindak balas imun yang mewakili penurunan ancaman COVID-19 setelah inokulasi tidak diketahui, dan kajian yang timbul pada pesakit imunokompromi sebenarnya hanya tertumpu pada serokonversi sahaja. Kami mendedahkan bahawa reaksi serologi bukanlah agen tindak balas imun yang rumit terhadap suntikan.

"Data kami menunjukkan bahawa tindak balas sel T setelah dos pertama vaksin Pfizer COVID-19 tidak terpengaruh pada mereka yang menggunakan methotrexate atau terapi biologi - termasuk pada beberapa orang yang tidak melakukan seroconvert - sangat meyakinkan. Walau bagaimanapun, pemantauan berterusan terhadap pesakit-pesakit ini diperlukan untuk menentukan apa maksudnya untuk keberkesanan klinikal vaksin. "