Sepertiga remaja, dewasa muda melaporkan kesihatan mental semakin teruk semasa pandemik

kebimbangan

Sebagai interaksi sosial dan akademik yang biasa dihentikan tahun lalu, banyak orang muda mula mengalami penurunan kesihatan mental, masalah yang nampaknya lebih teruk bagi mereka yang hubungannya dengan keluarga dan rakan-rakannya tidak begitu ketat, satu kajian baru telah dijumpai.

Pada bulan Jun 2020, para penyelidik mengundang para peserta dalam kajian yang sedang berlangsung mengenai remaja lelaki dan lelaki muda di bandar dan Appalachian Ohio untuk menyelesaikan tinjauan yang meneliti perubahan mood, kegelisahan, kedekatan dengan keluarga dan rakan-rakan, dan cara lain wabak itu mempengaruhi kehidupan mereka. Kajian itu, yang diketuai oleh penyelidik di The Ohio State University dan Kenyon College, muncul di Jurnal Kesihatan Remaja.

Hampir sepertiga dari 571 peserta melaporkan bahawa mood mereka bertambah buruk atau kegelisahan mereka meningkat antara bulan Mac 2020 dan Jun 2020. Kajian ini mendapati bahawa mood yang semakin buruk dan peningkatan kegelisahan semasa pandemik lebih cenderung terjadi pada mereka yang mempunyai status sosioekonomi yang lebih tinggi, mereka yang merasakan mengurangkan kedekatan dengan rakan dan keluarga dan mereka yang lebih tua. Peningkatan kegelisahan yang dilaporkan sendiri lebih kerap berlaku pada mereka yang mempunyai sejarah kemurungan dan / atau kegelisahan.

Salah satu contoh maklum balas dari peserta: "Kembali ke gaya hidup yang jauh lebih introvert, cemas dan tidak aktif, setelah baru-baru ini membuat percubaan untuk menjadi lebih sosial, ramah dan berwawasan tinggi."

Pasukan penyelidik mengatakan kajian itu memberi penerangan kepada mereka yang paling rentan terhadap perjuangan kesihatan mental semasa pandemi, dan berpotensi dalam situasi lain di mana mereka mendapati diri mereka terasing dari interaksi sosial mereka yang biasa.

"Walaupun kes-kes serius COVID-19 jarang terjadi di kalangan orang muda, pandemi ini telah mempengaruhi mereka," kata pengarang kanan kajian Amy Ferketich, seorang profesor epidemiologi di Ohio State.

Eleanor Tetreault, pengarang utama kajian dan lulusan Kenyon College baru-baru ini, mengatakan bahawa hubungan yang wujud dalam Kajian Kesihatan Remaja Buckeye yang sedang berlangsung memberi peluang untuk menilai dengan cepat apa-apa perubahan yang dirasakan dalam mood atau kegelisahan pada awal pandemi.

Walaupun temuan mengenai memburuknya kesihatan mental memprihatinkan, Tetreault mengatakan ada beberapa tema positif yang mengejutkan yang muncul ketika dia dan rakan-rakan penyelidik menyelami jawaban responden terhadap pertanyaan tinjauan terbuka.

"Kumpulan yang mempunyai pengalaman yang sangat positif membicarakan peluang untuk eksplorasi diri, mempunyai lebih banyak masa untuk duduk dan berfikir atau lebih berhubung dengan keluarga mereka - pada usia ini, kebanyakan orang hanya pergi, pergi, pergi sepanjang masa dan semuanya secara tiba-tiba mereka mempunyai jangka masa ini di mana mereka dapat melambat, ”kata Tetrault, yang menyelesaikan Pelatihan Musim Panas Pelotonia di Pusat Kanser Komprehensif Ohio State pada tahun 2020.

Walaupun para penyelidik tidak dapat memastikan apa yang menyumbang kepada mood dan kegelisahan yang memburuk di kalangan beberapa responden, mereka mempunyai teori.

Berkerjasama dengan orang tua yang berjuang untuk bekerja dari rumah dan menguruskan tekanan wabak penyakit ini dapat menyusahkan orang muda, kata Ferketich, sambil menambah bahawa mereka yang rumahnya tidak stabil untuk memulai akan paling teruk. Peserta dari kumpulan sosioekonomi yang lebih tinggi kemungkinan besar mempunyai ibu bapa yang dapat bekerja dari rumah dan cenderung melaporkan kesihatan mental yang semakin teruk pada bulan-bulan pertama wabak ini.

Dan walaupun istirahat dari rutin biasa "mungkin menyenangkan pada awalnya, nampaknya bagi beberapa orang yang berubah dari masa ke masa, menyebabkan mereka lebih cenderung ke arah pengasingan sosial, kegelisahan dan kemurungan," kata Tetreault.

Walaupun pandemik jarang terjadi, penemuan dari kajian ini tidak berlaku hanya untuk krisis global, katanya.

"Saya rasa ini dapat berlaku untuk perubahan atau perubahan rutin yang sangat besar bagi remaja atau sekumpulan remaja. Ini menyoroti pentingnya mencari cara untuk mengekalkan hubungan sosial, dan untuk menolong orang muda mengekalkan hubungan tersebut ketika interaksi sosial normal terganggu. "