Wanita berusia 90 tahun dijangkiti varian COVID-19 UK dan Afrika Selatan pada masa yang sama

SARS-CoV-2, COVID-19

Penyelidik di Belgium melaporkan mengenai kes seorang wanita berusia 90 tahun yang secara serentak dijangkiti dua varian keprihatinan (VOC) COVID-19, dalam satu Laporan Kes yang dibentangkan di Kongres Eropah Mikrobiologi Klinikal & Penyakit Berjangkit ( ECCMID) diadakan dalam talian tahun ini.

Pada 3 Mac 2021, wanita itu, yang sejarah perubatannya tidak biasa, dimasukkan ke Hospital OLV di bandar Aalst di Belgia setelah beberapa kali jatuh. Dia menguji positif COVID-19 pada hari yang sama. Dia tinggal sendirian dan mendapat rawatan kejururawatan di rumah, dan belum diberi vaksin terhadap COVID-19.

Pada mulanya, tidak ada tanda-tanda gangguan pernafasan dan pesakit mengalami ketepuan oksigen yang baik. Namun, dia mengalami gejala pernafasan yang memburuk dengan cepat, dan meninggal lima hari kemudian.

Ketika sampel pernafasan pesakit diuji untuk VOC dengan PCR, mereka mendapati bahawa dia telah dijangkiti oleh dua jenis virus yang berlainan - satu yang berasal dari UK, yang dikenali sebagai B.1.1.7 (Alpha), dan satu lagi yang pertama dikesan di Afrika Selatan (B.1.351; Beta).

Kehadiran kedua-dua strain disahkan oleh PCR pada sampel pernafasan kedua, dengan urutan gen S-dan penjujukan genom keseluruhan.

"Ini adalah salah satu kes jangkitan pertama yang didokumentasikan dengan dua varian SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian", kata penulis utama dan ahli biologi molekul Dr Anne Vankeerberghen dari Hospital OLV di Aalst, Belgia. "Kedua varian ini beredar di Belgia pada waktu itu, jadi kemungkinan wanita itu dijangkiti bersama dengan virus yang berlainan dari dua orang yang berbeda. Sayangnya, kami tidak tahu bagaimana dia dijangkiti. "

Pada 14 Disember 2020, pihak berkuasa Inggeris memberitahu WHO bahawa varian (B.1.1.7; Alpha) telah dikesan di sebelah tenggara England (Kent). Dalam beberapa minggu, varian ini mengambil alih dari virus yang beredar di wilayah ini, dan sejak itu menyebar ke lebih dari 50 negara, termasuk Belgium. Pada 18 Disember 2020, pihak berkuasa Afrika Selatan melaporkan bahawa varian (B.1.351; Beta) telah dikesan dan menyebar dengan cepat ke tiga wilayah di Afrika Selatan, dan kini telah dikenal pasti di sekurang-kurangnya 40 negara, termasuk Belgium.

Pada Januari 2021, saintis di Brazil melaporkan bahawa dua orang secara serentak telah dijangkiti dengan dua jenis coronavirus yang berbeza-varian Brazil yang dikenali sebagai B.1.1.28 (E484K) dan varian novel VUI-NP13L, yang sebelumnya telah ditemukan di Rio Grande do Sul. Tetapi kajian itu masih belum diterbitkan dalam jurnal ilmiah [1]. Penyelidikan sebelumnya telah melaporkan orang yang dijangkiti strain influenza yang berbeza [2].

"Sama ada jangkitan bersama kedua-dua varian ini berperanan dalam kemerosotan pesakit yang cepat sukar disebutkan," kata Vankeerberghen. “Hingga kini, belum ada kasus lain yang diterbitkan. Walau bagaimanapun, kejadian global fenomena ini mungkin diremehkan kerana ujian terhad untuk varian perhatian dan kurangnya kaedah mudah untuk mengenal pasti jangkitan bersama dengan penjujukan genom keseluruhan. "

Dia melanjutkan, "Oleh kerana jangkitan bersama dengan varian keprihatinan hanya dapat dikesan dengan analisis VOC sampel positif, kami akan mendorong para saintis untuk melakukan analisis VOC cepat, mudah dan murah oleh PCR pada sebilangan besar sampel positif mereka, bukan daripada sekedar penjujukan genom pada bahagian kecil. Tidak bergantung pada teknik yang digunakan, waspada terhadap jangkitan bersama tetap penting. "