Kanak-kanak berusia 5 tahun menjalani pembedahan menyelamatkan nyawa untuk menghilangkan pertumbuhan besar pada wajah, leher

Gadis itu dilahirkan dengan kelainan vaskular di kepala dan lehernya yang berkembang pesat

By Iskandariah Hein |

  • Facebook
  • Twitter
  • Flipboard
  • Komen-komen
  • Cetak

Seorang kanak-kanak berusia 5 tahun dari Ethiopia yang menjalani pembedahan 12 jam di New York bulan lalu lebih mudah bernafas setelah doktor mengeluarkan pertumbuhan yang mengancam nyawa dari wajah dan lehernya. Nagalem Alafa, yang kesnya dikendalikan oleh Dr. Teresa O dan Dr. Milton Waner di Lenox Hill Hospital, berada dalam bahaya tercekik atau kelaparan kerana tidak dapat menelan jika tumor tidak dikeluarkan. 

Menurut Northwell Health, gadis itu juga berada dalam bahaya pendarahan sekiranya terdapat luka kecil atau jatuh di taman permainan. Nagalem dilahirkan dengan malformasi vaskular di bahagian kepala dan lehernya yang telah berkembang pesat sejak lahir. 

Nagalem, yang digambarkan di sebelah kiri sebelum pembedahan dan di kanan pada sidang media yang diadakan selepas itu, berada dalam bahaya tercekik atau kelaparan akibat pertumbuhannya.

Pada skala 1-10, Waner menggambarkan kes itu sebagai "kira-kira 12."

"Pembedahan jenis ini sangat, sangat sukar, sangat berbahaya dan pasti mengancam nyawa," katanya dalam sidang media selepas operasi yang berjaya. 

Dia menjelaskan bahawa pertumbuhan itu mematuhi tulang rahang gadis itu, dan kerana ukuran saluran darah yang besar, kemungkinan tusukan secara tidak sengaja semasa pembuangan dapat terbukti menjadi bencana. Para doktor, yang sebelum ini merawat pesakit dengan malformasi vena, mengatakan bahawa ini adalah salah satu prosedur paling sukar yang pernah mereka lakukan. 

Dr. Miton Waner, yang bersama dengan Dr. Teresa O, membantu menjalani pembedahan itu menggambarkannya sebagai "sangat, sangat sukar."

Ayah gadis itu yang bercakap melalui penterjemah mengatakan bahawa dia berterima kasih kepada doktor dan bersyukur kerana usaha sebelumnya untuk mencari perawatan anaknya tidak berjaya. 

Pembengkakan di wajah Nagaem akan terus menurun selama beberapa bulan mendatang, kata hospital, dengan Waner menambahkan bahawa jenis pertumbuhan yang dia alami tanpa pembedahan pada akhirnya "tidak sesuai dengan kehidupan."