48.3 peratus AS 16-an sebenarnya telah menyokong paling sedikit satu dos vaksinasi COVID-19

48.3 peratus AS -16 telah mempunyai sekurang-kurangnya satu dos vaksin COVID-19

(HealthDay) –Sampai 15 Mei 2021, 48.3 peratus individu AS berusia 16 tahun dan juga lebih tua sebenarnya telah memperoleh sekurang-kurangnya satu dos vaksinasi COVID-19, menurut kajian penyelidikan yang dikeluarkan pada 16 Julai mengenai pusat AS untuk Kawalan Penyakit dan juga Pencegahan Morbiditi dan juga Laporan Mingguan Kematian

Cassandra Pingali, MPH, dari CDC di Atlanta, dan juga rakan sekerja menilai perbezaan perlindungan inokulasi di antara individu yang berumur 16 tahun dan juga lebih tua mengikut kaum dan juga budaya etnik sepanjang 14 Disember 2020, hingga 15 Mei 2021, memanfaatkan maklumat dari Datalink Keselamatan Vaksin CDC (VSD).

Para saintis mendapati bahawa di antara 9.6 juta individu yang mendaftar dalam VSD, perlindungan sekurang-kurangnya satu dos dan juga perlindungan lengkap adalah 48.3 dan juga 38.3 peratus, secara khusus. Perlindungan dengan sekurang-kurangnya satu dos dikurangkan untuk orang kulit hitam bukan Hispanik dan juga orang Hispanik berbanding orang kulit putih bukan orang Hispanik sejak 15 Mei 2021 (40.7 dan juga 41.1 peratus, khususnya, berbanding 54.6 peratus); perlindungan adalah paling tinggi bagi orang Asia bukan Hispanik (57.4 peratus). Orang yang mempunyai masalah klinikal tertentu yang menempatkan mereka pada ancaman yang lebih besar untuk COVID-19 yang ekstrem mempunyai perlindungan yang lebih besar dengan sekurang-kurangnya satu dos daripada mereka yang tidak mengalami masalah seperti itu (63.8 berbanding 41.5 peratus), begitu juga dengan mereka yang tidak mempunyai yang sebenarnya COVID-19 (48.8 berbanding 42.4 peratus). Di antara mana-mana pasukan umur, mereka yang berumur 18 hingga 24 tahun mempunyai perlindungan sekurang-kurangnya satu dos yang paling berpatutan (28.7 peratus).

"Usaha untuk mengatasi kesalahan informasi vaksin, halangan untuk mengakses, dan keyakinan vaksin yang tidak mencukupi, ditambah dengan strategi untuk memprioritaskan ekuitas, dapat membantu meningkatkan liputan dan mengurangi kejadian COVID-19, terutama di kalangan populasi yang terkena wabah secara tidak proporsional," penulis menulis.

Beberapa penulis mengungkapkan hubungan ekonomi dengan pasaran farmasi.