3D 'assembloid' menunjukkan bagaimana SARS-CoV-2 mencemari sel minda

3D "assembloid" menunjukkan bagaimana SARS-CoV-2 menjangkiti sel-sel otak

Penyelidik di University of California San Diego School of Medicine dan juga Rady Children Institute for Genomic Medicine sebenarnya telah menghasilkan versi sel induk yang menunjukkan kemungkinan jalan masuk SARS-CoV-2, jangkitan yang menyebabkan COVID-19, tepat ke akal manusia.

Pencarian untuk dilancarkan pada 9 Julai 2021 adalah perhatian on-line dari Alam Perubatan.

"Pemerhatian klinikal dan epidemiologi menunjukkan bahawa otak boleh terlibat dalam jangkitan SARS-CoV-2," kata penulis tua Joseph Gleeson, MD, Profesor Neurosains Rady di UC San Diego School of Medicine dan juga penyelia kajian penyelidikan neurosains di Rady Institut Kanak-kanak untuk Perubatan Genomik.

"Prospek kerusakan otak yang disebabkan oleh COVID19 telah menjadi perhatian utama dalam kasus 'COVID panjang,' tetapi neuron manusia dalam budaya tidak rentan terhadap jangkitan. Publikasi sebelumnya menunjukkan bahawa sel-sel yang membuat cairan tulang belakang dapat dijangkiti dengan SARS-CoV-2, tetapi jalan masuk lain sepertinya mungkin terjadi. "

Gleeson dan juga rakan sekerja, yang terdiri daripada kedua ahli sains saraf dan juga pakar penyakit berjangkit, mengesahkan bahawa sel saraf manusia kebal terhadap jangkitan SARS-CoV-2. Walau bagaimanapun, penyelidikan semasa mengisyaratkan bahawa jenis sel minda dapat berfungsi sebagai 'Trojan Equine.'

Pericytes adalah sel khusus yang berpusing di sekitar kapilari - dan juga membawa reseptor SARS-CoV2. Para saintis menyampaikan perikosit langsung ke dalam masyarakat sel saraf tiga dimensi - organoid minda - untuk mengembangkan "assembloids", versi sel induk yang lebih maju dari tubuh. Assembloid ini mempunyai banyak jenis sel minda bersama dengan perisit, dan juga mendedahkan jangkitan tahan lama oleh SARS-CoV-2.

Coronavirus mempunyai kemampuan untuk mencemarkan pericytes, yang berfungsi sebagai kemudahan pembuatan tempatan untuk pembuatan SARS-CoV-2. Ini di kawasan anda yang dihasilkan SARS-CoV-2 mungkin selepas itu menjangkiti pelbagai jenis sel lain, menyebabkan kerosakan yang besar. Dengan sistem versi yang diperkuat ini, mereka mendapati bahawa sel pendukung yang disebut sebagai astrosit adalah sasaran utama jangkitan kedua ini.

Hasilnya, dinyatakan Gleeson, menunjukkan bahawa jalan masuk seseorang yang mungkin dilakukan SARS-CoV-2 ke dalam minda adalah melalui kapilari, di mana SARS-CoV-2 dapat mencemarkan peritit, dan setelah itu SARS-CoV-2 dapat menjangkiti pelbagai jenis lain sel minda.

"Sebagai alternatif, perisit yang dijangkiti dapat menyebabkan pembengkakan saluran darah, diikuti dengan pembekuan, stroke atau pendarahan, komplikasi yang diamati pada banyak pasien dengan SARS-CoV-2 yang dirawat di rumah sakit di unit perawatan intensif."

Para penyelidik pada masa ini bersiap untuk berkonsentrasi dalam membangun assembloid yang diperkuat yang tidak hanya mengandungi pericytes, tetapi juga kapilari yang efisien dalam mengepam darah ke versi yang lebih baik dari pikiran manusia yang tidak rosak. Melalui versi ini, Gleeson menyatakan, pemahaman yang lebih baik mengenai penyakit berjangkit dan juga pelbagai penyakit fikiran manusia mungkin timbul.