Bagaimana faktor risiko untuk mengembangkan demensia dapat bervariasi antara usia 55-80 tahun

Ditulis oleh Jessica Norris pada Mei 19, 2022 - Fakta diperiksa oleh Anna Guildford, Ph.D.Seorang lansia memeluk wanita yang lebih tua dari belakang

  • Demensia adalah kategori gangguan yang luas yang berdampak pada otak dan kemampuan orang untuk berpikir, mengingat, dan melakukan tugas sehari-hari.
  • Penyebab pasti demensia sebagian besar tidak diketahui tetapi para ahli menduga adanya hubungan antara risiko kardiovaskular dan demensia.
  • Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa faktor risiko demensia, termasuk penyakit gaya hidup seperti diabetes, dan masalah kardiovaskular tertentu, dapat berubah seiring bertambahnya usia.

Meskipun banyak orang yang terkena dampak demensia, masih banyak yang belum dipahami oleh para ahli. Misalnya, faktor risiko apa yang membuat seseorang lebih mungkin mengembangkan demensia? Apakah faktor-faktor ini berubah seiring bertambahnya usia?

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal American Academy of Neurology menemukan bahwa faktor risiko vaskular untuk demensia dapat bervariasi berdasarkan usia orang.

Demensia: masalah yang signifikan

Demensia adalah kategori gangguan yang luas. National Institute on Aging mendefinisikan demensia sebagai "hilangnya fungsi kognitif - berpikir, mengingat, dan menalar." Ada berbagai jenis demensia, tetapi salah satu yang paling umum adalah penyakit Alzheimer.

Orang dengan demensia dapat mengalami berbagai gejala, termasuk yang berikut:

  • Masalah dengan memori, komunikasi, atau perhatian
  • Perubahan dalam penilaian atau kemampuan untuk bernalar
  • Kebingungan atau kesulitan dengan pemecahan masalah
  • Masalah berbicara atau menulis
  • Kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari

Seringkali apa yang secara spesifik menyebabkan seseorang mengembangkan demensia tetap menjadi misteri. Inilah sebabnya mengapa para peneliti terus bekerja untuk menemukan faktor-faktor risiko. Salah satu bidang yang menarik adalah bagaimana hubungan kesehatan kardiovaskular dengan risiko demensia.

Faktor risiko berubah berdasarkan usia

Studi ini menggunakan kelompok peserta yang beragam dan mengikuti peserta selama sepuluh tahun. Mereka secara khusus melihat risiko demensia berdasarkan masalah kardiovaskular dan usia. Mereka termasuk peserta yang merupakan bagian dari Profil Risiko Stroke Framingham. Penelitian ini melibatkan hampir 5,000 peserta.

Mereka melihat masalah kesehatan peserta, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes, dan kemudian jumlah peserta yang mengembangkan demensia selama masa tindak lanjut.

Para peneliti menemukan bahwa risiko yang terkait dengan gangguan yang berbeda berubah berdasarkan usia peserta.

Penulis penelitian mencatat hal-hal berikut:

  • Pada usia 55, faktor risiko paling signifikan yang terkait dengan perkembangan demensia adalah tekanan darah sistolik dan diabetes mellitus.
  • Pada usia 65, faktor risiko paling signifikan yang terkait dengan perkembangan demensia adalah penyakit jantung.
  • Pada usia 70 dan 75, faktor risiko paling signifikan yang terkait dengan perkembangan demensia adalah diabetes mellitus dan stroke.
  • Pada usia 80, faktor risiko paling signifikan yang terkait dengan perkembangan demensia adalah diabetes mellitus, stroke, dan aritmia.

Informasi ini menunjukkan bahwa faktor risiko bervariasi antara individu dan tindakan pencegahan harus mempertimbangkan faktor-faktor ini. Penulis studi Dr. Emer McGrath menjelaskan kepada "Detonic.shop":

“Memprediksi risiko demensia seseorang di masa depan mungkin perlu dilakukan pada tingkat individu, daripada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk memprediksi risiko demensia. Memang, temuan kami akan mendukung penggunaan skor risiko demensia spesifik usia.”

“Berdasarkan apa yang kami lihat dalam hal faktor risiko vaskular, kemungkinan mengontrol tekanan darah tinggi, mencegah diabetes mellitus, dan mengikuti gaya hidup sehat dapat membantu mengurangi risiko demensia seseorang di kemudian hari.”
— Dr. Emer McGrath

Potensi pengobatan baru

Studi ini memberikan informasi yang sangat baik dan termasuk sejumlah besar peserta. Dr Clair Sexton, direktur senior program ilmiah dan penjangkauan untuk Asosiasi Alzheimer, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, optimis tentang temuan penelitian.

“Ini adalah makalah menarik yang menambah pengetahuan kami yang berkembang seputar faktor risiko demensia dengan menyarankan profil risiko dapat berbeda seiring bertambahnya usia. Mampu menilai faktor risiko dengan cara yang lebih individual — seperti melalui kelompok usia — mungkin penting untuk menginformasikan perawatan yang disesuaikan, ”katanya kepada MNT.

Studi ini menambah pemahaman kami tentang faktor risiko demensia yang dapat membantu dokter mengidentifikasi orang yang paling berisiko. Ini juga dapat mengarah pada pengembangan perawatan baru di masa mendatang.

“[Temuan ini] juga relevan karena penargetan awal faktor risiko yang dapat dimodifikasi sangat penting untuk mengurangi risiko penurunan kognitif seseorang.”
— Dr. Clair Sexton

Beberapa batasan

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. Merekam peserta bebas demensia pada interval 5 tahunan mungkin telah mengecualikan peserta dengan penyakit pembuluh darah yang lebih parah yang mungkin telah meninggal sebelum diagnosis demensia, yang berarti penelitian ini mungkin telah meremehkan risiko antara penyakit pembuluh darah dan risiko demensia.

Para peneliti tidak menggunakan semua metode pengujian yang tersedia untuk memeriksa masalah vaskular atau demensia. Mereka mendiagnosis demensia berdasarkan kriteria klinis daripada kriteria berbasis biomarker.

Mereka juga tidak mempelajari subtipe demensia dalam penelitian ini. Ada beberapa masalah pengumpulan dan interpretasi data, kemungkinan dipengaruhi oleh ukuran sampel.

Dr. McGrath juga menyoroti keterbatasan berikut:

“Studi kami didominasi pada populasi kulit putih, dan studi pada populasi yang lebih beragam perlu dilakukan. Skor prediksi risiko ideal untuk demensia masih perlu ditentukan. Pendekatan yang memanfaatkan faktor risiko klinis dan data biomarker kemungkinan akan optimal.”